PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Jan 29, 2011 at 17:10 o\clock

Wasiat Imam Hassan Al-Banna

by: zaris   Keywords: Imam, Hassan, Al, Banna

Al-Banna adalah seorang tokoh Ikhwanul Muslimun yang amat masyhur di Mesir. beliau telah meninggal banyak pesanan yang boleh dianggap sebagai wasiat kepada seluruh umat Islam. wasiatnya amat berguna kerana ianya adalah berdasarkan kepada Al-Qur'an dan Hadith nabi SAW. yang lebih penting adalah adalah pesanan ini diharapkan dapat menguatkan keimanan dan semangat dalam menjalani kehidupan seharian.

Antara wasiat tersebut adalah seperti berikut:

Wahai kawan-kawanku, bersegeralah tunaikan solat pada awal waktu apabila mendengar azan, usahakanlah semampu dan seterdaya mungkin (untuk bersembahyang). Ini membuktikan kesungguhan kalian. Di situ ada sumber kejayaan, pertolongan dan taufiq. Perhatikan, banyak perintah ayat Al-Qur'an dimulakan dengan menyebut solat di awalnya. Perhatikanlah Tuhan mensyariatkan solat walaupun di medan perang dan pada saat genting dan cemas.

Wahai kawanku, bacalah Al-Qur'an dan perhatikan mesejnya. Selalu berzikir dan cari ilmu, walaupun sedikit. Kurangkan masa yang tidak bertujuan. Sesungguhnya Al-Qur'an sumber asli lautan ilmu, sumber hidayah kepada kalian dan saya. Bacalah Al-Qur'an kerana kelak ia akan memberi syafaat. Sentiasalah membaca, menghafal dan cuba menghayati mesej arahannya. Selalu berzikir, berzikir dan terus berzikir. Di sini ada ketenteraman kedamaian dan kesalaman. Jadilah hamba yang sejahtera.

Wahai kawanku, dorongkanlah diri kalian untuk menguasai bahasa Al-Qur'an. Mulakan dulu walaupun sepatah perkataan. Sebenarnya kalian sudah lama memulainya iaitu sejak kalian solat setiap hari. Sebut dahulu walaupun tidak faham. Antara malapetaka pertama menimpa umat kita adalah kecuaian menguasai bahasa agamanya dan hanya mengutamakan menguasai bahasa pasar. Ayuh! Apa tunggu lagi, bukalah ruang walaupun hanya seminit.

Wahai kawanku, usahlah bertarung idea tanpa adab. Berdebatlah jika ianya membuahkan kebaikan. Awasilah pertengkaran kerana di sana ada unsur lain yang membisikkan, Syaitan namanya.

Wahai kawanku, senyumlah selalu tetapi bersederhanalah dalam ketawa. Rasulullah SAW paling banyak tersenyum. baginda ketawa kena pada tempatnya, tetapiberpada-pada sahaja.

Wahai kawanku, seriuslah selalu dan berguraulah berpatutan. Tanpa serius hilanglah kesungguhan. Tanpa bergurau, tawarlah kehidupan. Kata seorang penyair,"Rehatlah jiwamu yang sibuk dengan berfikir, ubatinya dengan bergurau. Tetapi kalau mengubatinya dengan bergurau, mestilah dalam batas seperti kalian masukkan garam ke dalam gulai".

Wahai kawanku, kawal nada suaramu setakat diperlukan pendengar di depanmu. Jangan berlebihan sehingga kata-kata kita menyakiti orang lain. Luqmanul Hakim mencela juga mencela orang yang tidak pandai menjaga nada suara pada tempatnya. Itulah katanya suara keldai. Surah Al-Isra' memberi tips kepada kita : "Jangan keraskan suaramu dalam solat tetapi jangan pula merendahkannya, cari jalan tengah antara keduanya".

Wahai kawanku, usahlah umpat-mengumpat. Usahlah merendahkan pertubuhan lain. Bercakaplah jika ada unsur kebajikan. Ayuh! Hindarilah mengumpat. Jangan sesekali mencabuli jemaah yang lain. Adakah kalian suka memakan daging saudara kalian yang telah mati? Tentu sekali tidak bukan! Begitulah dosa orang yang mengumpat. Bertaubatlah jika kalian mengumpat, tetapi mestilah meminta ampun daripada orang yang diumpat. Boleh mengumpat untuk tujuan syarie, iaitu untuk menuntuk keadilan apabila dizalimi, untuk menghapuskan kemungkaran, untuk memberi amaran kepada Muslim mengenai kejahatan dan untuk mengisytiharkan kefasikan dan kejahatan satu-satu pihak.

Wahai kawanku, luaskanlah interaksimu dengan umat manusia, sekalipun mereka tidak diminta berbuat demikian. Salam kasih sayang adalah untuk semua. salam kemesraan adalah untuk sejagat. Hulurkan salam perkenalan. Lihatlah pada pensyariatan ibadat haji. Pelbagai bangsa, lapisan dan darjat datang untuk berkunjung. Mereka bersama-sama menjunjung obor suci meskipun tidak mengenali, namun suasana tidak pernah sepi.

Jan 29, 2011 at 17:07 o\clock

Belajarlah menjadi seorang hamba yang bersyukur

by: zaris   Keywords: bersyukur

Sepatutnya kita mesti menjadi seorang yang bersyukur kepada Allah Taala. Ini kerana betapa banyaknya nikmat yang dianugerahkan kepada kita setiap hari tidak terhitung banyaknya. walau pun kadang-kala kita sering kali mengeluh dan disebabkan sedikit kesulitan da kesusahan, itu sebenarnya hanyalah sedikit sahaja nikmat yang ditarik untuk seketika sahaja. Apabila mahu ke sesuatu tempat, kita dengan senang sekali untuk ke tempat tersebut kerana senangnya kemudahan pengangkutan. Kemudahan itu pula berhawa dingin membuatkan kita selesa menikmatinya. Apabila setiap kali menikmatinya, maka kita akan makin terbiasa dan apabila sistem penghawa dingin mengalami kerosakan, maka kita akan mengeluh.

Kita jarang sekali memikirkan tentang orang lain yang tiada kemudahan pengangkutan. Walau pun kita mengetahui betapa ramainya seorang ibu yang menggendong bayi ke hospital kerana bayinya sakit dan tidak mampu menghantar dengan kenderaan sendiri, kita menganggap itu adalah masalah mereka dan tiada kaitan dengan kita. Biarlah mereka sendiri menyelesaikan masalah mereka. Kita hanyalah sekadar melihat dengan pandangan simpati.

Setiap hari kita mempunyai amat banyak pilihan makanan untuk dimakan. Kita di Malaysia tidak risau dengan masalah kebuluran yang melanda sesetengah negara kerana ketiadaan. Penduduk bandar saban hari tidak menghadapi masalah untuk merasai kenikmatan makanan berupa ayam, daging dan lain-lain juadah yang sedap dan menyelerakan. Anak-anak seolah sudah terbiasa dengan jenama KFC, McDonald, Pizza dan lain-lain. Kerana sudah terbiasa banyak makanan, maka mereka merasa tidak menjadi kesalahan apabila dengan senang membuang lebihan makanan apabila sudah kenyang dan memakan sebahagiannya.

Apabila kita berkunjung ke pasar-pasar malam, kita juga dijamu dengan banyaknya aneka pilihan makanan. Kita juga tidak ada masalah untuk membelinya kerana mempunyai duit. Kadang-kala kita membeli dengan banyak berbanding yang akan memakannya dirumah hanya 2-3  orang sahaja. Selebihnya kita akan buang tanpa perasaan bersalah. Sekiranya tidak dibuang, maka ianya akan basi kerana tidak larat untuk menghabiskannya kerana kenyang. Amat jarang penduduk bandar yang menduduki rumah teres dan flet membela ayam dan itik untuk diberi lebihan makanan tersebut. Jadi, lebihan makanan tadi akan dibuang dalam tong sampah.

Jika kita melihat di kaca televisyen, pasti akan didapati saban hari begitu banyak orang-orang di luar negara yang hidup dalam kelaparan. Lihat sahaja di benua Afrika di mana badan mereka kurus kering menderita kalaparan dan tiada makanan untuk dimakan. Betapa kasihan melihat mereka yang sebahagiannya hanya menunggu untuk mati sahaja. Para ibu sudah kekeringan air susu untuk diberi kepada anaknya. hati ibu mana yang tidak sayu melihat anaknya kelaparan dan bakal mati dalam pelukannya. Tetapi apakah daya mereka tidak mampu untuk melakukan apa-apa. Betapa beratnya ujian yang diberikan kepada mereka.

Kita lihat pula kepada negara yang dilanda perang. benaarlah kata orang, perang itu hanyalah mendatangkan keburukan yang dasyat kepada penduduknya. banyak kita terbaya di majalah betapai ramai anak gadis dan para wanita yang sanggup ke kem askar menggadaikan maruah demi mendapatkan sesuap nasi. mereka tidak tahan lagi dengan kelaparan sehinggakan tiada lagi jalan untuk mengalas perut lantaran begitu susah mahu mendapatkan sesuap nasi.

Di surau dan di masjid-masjid, ustaz dan ustazah sering menceritakan menceritakan bahawa terdapat di dalam kitab suci Al-Qur'an ayat yang mengatakan bahawa sekiranya seseorang itu bersyukur, maka akan ditambah lagi nikmat ke atasnya, tetapi sekiranya manusia itu kufur dengan nikmat, maka azab yang akan menantinya adalah amat pedih.Ayat ini sebenarnya amat berkai rapat dengan kehidupan sehari-hari. ia berkait dengan rezeki yang tidak putus-putus diterima sehari-hari. Tetapi dalam masa yang sama kita sering kali masih mengeluh dan tidak puas-puas dengan nikmat tersebut.

Rasulullah SAW adalah seorang yang amat bersyukur. Diceritakan bahawa di suatu malam isteri baginda terjaga dan melihat baginda SAW solaat malam sehingga bengkak kakinya. Dengan sayu Siti Aishah bertanyakan baginda, kenapakah baginda masih sanggup bersusah payah bersolat malam sedangkan Allah Taala telah menjanjikan syurga kepadanya. baginda menjawab dengan jawapan yang cukup ringkas 'Adakah salah sekiranya aku mahu menjadi seorang hamba yang bersyukur?'

Dalam islam juga terdapat sesuatu yang disebut sebagai sedaqah. Amat banyak sekali ayat Al-Qur'an dan Hadith Nabi SAW menceritakan mengenai keistimewaan sedaqah. Begitu banyak nikmat dan hikmat yang tersembunyi sekiranya kita membiasakan diri dengan bersedekah.