PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Dec 31, 2010 at 16:49 o\clock

Skuad harimau mengalahkan garuda

by: zaris   Keywords: harimau, mengalahkan, garuda

Pasukan bolasepak negara Malaysia akhirnya menjadi juara piala AFF Suzuki setelah mengalahkan pasukan Indonesia di Stadium Gelora Bung Karno dua tiga hari yang lepas. Kemenangan ini sebenarnya amat bermakna kepada bukan sahaja pasukan bolasepak Malaysia, tetapi juga kepada seluruh rakyat Malaysia. Ia juga merupakan penutupan kalendar tahun 2010 yang cukup manis untuk dikenang.

Sebenarnya banyak perkara menarik untuk difikir dan dianalisa berkenaan perlawanan bolasepak pada kejohanan AFF Suzuki kali ini. Sejak dari perlawanan pertama sehinggalah kepada perlawanan akhir menentang jiran serumpun dari seberang, iaitu Indonesia. Sesuatu yang menarik untuk renungkan, bahkan agak melucukan apabila pasukan negara dibawa masuk ke dalam stadium dengan menaiki kenderaan armor berperisai tentera nasional Indonesia yang di sana digelar Barakuda. Belum pernah ada dalam mana-mana sejarah bolasepak dunia sebuah pasukan memasuki padang dengan menaiki kenderaan tentera.

Perlawanan di Stadium Bung Karno benar-benar mencabar daya ketahanan pemain Malaysia. Hampir 100% tempat duduk penonton diisi oleh penyokong Indonesia. Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono dan isterinya serta orang kenamaaan republik tersebut juga ikut hadir menonton perlawanan tersebut. Penyokong Indonesia yang fanatik benar-benar memberikan sorakan yang bergemuruh yang mana merupakan perang psikologi yang menggentarkan daya tahan  mental pemain Malaysia. Namun begitu, ternyata pasukan keselamatan Indonesia yang ditugaskan mengawal keselamatan telah berjaya melakukan tugas dengan jayanya, tanpa adanya kejadian yang tidak diingini seperti pergaduhan dan sebagainya.

Perlawanan akhir di antara Malaysia dan Indonesia sebenarnya amat dinanti-nantikan oleh bukan sahaja peminat bola sepak di kedua-dua negara, bahkan rakyat biasa yang tidak meminati bolasepak juga menunggu perlawanan ini. Ini kerana perlawanan ini dilihat sebagai pertarungan di tengah padang seolah-olah melibatkan pertaruhan kedua negara yang mempunyai nilai yang tersendiri. Pertarungan ini sedikit sebanyak mempunyai pengaruh hubungan diplomatik yang dilihat sedikit terjejas oleh sebilangan rakyat Indonesia yang sebelum ini melaungkan ganyang Malaysia. Mereka melihat perlawanan bolasepak ini walaupun sekadar permainan, tetapi adalah peluang untuk menghentam orang Malaysia sepuas hati.

Keadaan ini dapat dilihat dari awal lagi apabila media melaporkan betapa banyak ugutan oleh sebahagian rakyat Indonesia yang mengancam mahu melakukan sesuatu kepada pasukan Malaysia. Ketika pasukan Malaysia menginap di hotel dan mahu melakukan latihan pun, begitu banyak karenah birokrasi dan usaha-usaha pihak tertentu untuk melemahkan semangat pasukan Malaysia telah berlaku. Namun yang nyata, ianya langsung tidak melunturkan semangat pemain Malaysia, sebaliknya pemain Malaysia menjadikannya sebagai penguat semangat untuk terus berjuang sehingga ke minit akhir perlawanan. Mereka nekad untuk menang seperti kata jurulatih, Rajagopal 'biar muntah darah, piala akan tetap dibawa pulang'.

Dec 31, 2010 at 16:46 o\clock

Takutlah pada doa' orang yang dizalimi

by: zaris   Keywords: doa, orang, yang, dizalimi

Zalim adalah perbuatan yang dilaknat oleh Allah Taala. Apabila kita menzalimi seseorang, maka tidak akan ada hijab doanya dengan Allah Taala. Allah an kan mendengar secara terus permohonan doa mereka yang dizalimi tersebut, sama ada dari kalangan Muslim atau tidak, bahkan dari kalangan binatang yang berada di atas muka bumi ini. Terdapat dalam satu hadith bahawa terdapat tiga jenis doa' yang mustajab dan pasti Allah Taala akan memakbulkannya. Doa tersebut adalah doa orang yang sedang berpuasa, doa' orang yang dalm bermusafir dalam kebaikan dan doa' orang yang dizalimi. Yang termasuk dalam kategori orang yang dizalimi adalah apabila mereka difitnah, ditipu, dikhianati, dibohongi, diracun, disihir dan lain-lain lagi termasuklah keluarganya.

Sejak zaman-berzaman, terdapat banyak tragedi kezaliman yang dilakukan oleh golongan yang berkuasa ke atas rakyatnya. Dalam Al-Qur'an terdapat amat banyak kisah-kisah yang boleh dijadikan tauladan tentang pelbagai bentuk kezaliman yang dilakukan oleh anak Adam apabila mereka memperolehi kekuasaan di atas muka bumi ini. Kita sudah maklum betapa zalim dan kejamnya Fir'aun pemerintan Mesir yang memperlakukan penindasan yang sewenang-wenangnya ke atas Bani Israel. Kemuncak kepada kekejaman tersebut adalah apabila Fir'aun mengarahkan kepada tenteranya supaya membunuh semua bayi laki-laki yang baru dilahirkan setelah tukang tenungnya meramalkan akan lahir seorang bayi lelaki yang apabila besar kelak akan meruntuhkan kerajaannya. Di penghujung kezalimannya, Fir'aun mengejar Nabi Musa dan orang-orang yang beriman untuk membunuh kesemuanya sehingga sampai di tepi laut merah. Kesudahannya dengan kuasa Allah Taala yang maha agung nabi Musa dan orang-orang yang beriman terselamat setelah laut merah terbelah dua. Akan tetapi nasib malang menimpa Fir'aun dan tenteranya apabila laut tersebut terncantum kembali ketika mana rombongan nabi Musa telah selamat sampai ke seberang.

Kita juga dapat melihat dalam catatan-catatan sejarah betapa banyak kerajaan yang agung dan besar telah runtuh dan tidak dapat bangun sampai bila-bila apabila sang raja melakukan kezaliman ke atas mereka yang tidak sepatutnya diperlakukan sebegitu. Sejarah keagungan kerajaan Bani Abbasiah yang cukup kuat dan hebat, akhirnya hancur berkecai diamuk serbuan tentera monggol dan tartar yang menbumihanguskan kota Baghdad. Serbuan yang dasyat dan ganas itu diketuai oleh Hulagu Khan, cucu kepada Genghis Khan, maharaja yang menyatukan seluruh Monggolia ketika itu. Dikatakan betapa banyak kezaliman yang amat melampaui batasan telah dilakukan oleh sang khalifah terhadap bukan sahaja ulama' Islam, bahkan ke atasa orang kafir. walaupun bukan beragama Islam, tetapi kerana mereka dizalimi, maka Allah ternyata mendengar jua rintihan hatinya. Sesungguhnya Allah maha mendengar, maha berkuasa lagi maha perkasa.

Kekejaman yang dilakukan oleh khalifah Abbasiah bukan sahaja ditimpakan kepada orang-biasa sahaja, sebaliknya golongan ailm ulama' juga tidak terkecuali. Betapa banyaknya orang alim yang dipenjarakan oleh sang khalifah apabila mengingkari arahan khalifah. Dikatakan khalifah telah memaksa ramai orang-orang alim supaya mengeluarkan fatwa yang menyalahi hukum syara' yang sebenar. Mana-mana orang alim yang mengengkarinya akan dihukum. Diriwayatkan bahawa Imam Malik juga pernah disakiti dan dizalimi oleh sang khalifah. Begitu juga dengan Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad bin Hambal.

Sesungguhnya perbuatan zalim bukan hanya setakat ke atas manusia sahaja. Perbuatan zalim juga meliputi kepada semua benda yang berada di dunia ini. Terdapat satu kisah bahawa seseorang telah bertindak membuang air kencing di atas tanah yang terdapat lubang di atasnya, sedangkan pada masa yang sam mengetahui bahawa di dalam lubang tersebut terdapat haiwan yang hidup. haiwan itu menjadikan lubang itu sebagai tempat tinggalnya dan berlindung dari bahaya dan panas matahari. Dia begitu bersyukur betapa Allah telah menyediakan tempat yang selamat bagi dirinya, yang cukup untuk dirinya sebagai seekor binatang dan mampu menyelamatkan dirinya daripada bahaya.

Apabila datang seorang manusia yang dengan sikap sombong dan bongkak dengan sewenang-wenangnya kencing di atas lubang tersebut, maka haiwan yang terdapat dalam lubang merasa amat terhina dan dizalimi. Lantas dia berdoa kepada Allah Taala agar memberikan hukuman yang sewajarnya kepada manusia yang sombong tersebut. Maka Alla Taala yang bersifat maha mendengar telah mendengar rintihan makhluknya dianiaya dan tidak mampu berbuat apa-apa telah memakbulkan doa' tersebut dan telah memberikan pengajaran kepada manusia tersebut.

Terkadang apabila seseorang itu ditimpa musibah atau penyakit yang pelik dan tidak dapat diubati dengan kaedah perubatan moden, maka dia akan beralih kepada perubatan tradisional. Terdapat setengah pengamal perubatan tradisional akan menyoal tentang latar belakangnya, cara hidupnya, kekayaan yang diperolehinya dan bermacam-macam lagi. Ini kerana bomoh tersebut mahu mempastikan dahulu apakah punca sebenar ditimpa penyakit tersebut. Ini kerana terdapat kes di mana penyakitnya adalah disebabkan oleh buatan orang yang menggunakan sihir dan makhluk halus. Akan tetapi ada juga banyak kes kerana ditimpa doa pihak yang dizalimi. Kadang-kala seseorang itu mahu naik pangkat lebih cepat, maka dia mengambil jalan mudah dengan menjatuhkan orang lain yang lebih sepatutnya naik pangkat lebih dahulu daripadanya. Dalam perniagaan pula, banyak kejadian menipu pihak lain dengan tujuan untuk membolot kekayaan tersebut. Ini adalah kezaliman yang tidak sepatutnya dilakukan. mereka melakukan hanya untuk mendapatkan sedikit habuan dunia.

Apabila bomoh tersebut mendapati bahawa penyakit yang menimpa pesakitnyakemungkinn disebabkan ditimpa oleh doa' orang yang dizalimi, maka dia akan meminta agar pesakit tersebut bertaubat terlebih dahulu. Taubat tersebut adalah taubat nasuha, iaitu sebenar-benar taubat dengan penuh perasaan menyesal di atas dosa yang dilakukannya dan berjanji tidak akan melakukannya sampai bila-bila. Perkara yang paling penting adalah mesti berjumpa dengan orang yang dizalimi dahulu dan meminta maaf di atas perbuatannya dahulu. Dia mestilah menahan malu dan memohon kemaafan dengan penuh ikhlas. Kebiasaannya bomoh itu juga akan meminta si pesakit agar memberikan makan kepada penghuni rumah anak yatim atau pun di sekolah tahfiz dengan tujuan untuk membuang perasaan tamakkan harta dunia.

Sesuatu yang aneh biasanya apabila semua itu dibuat, maka upacara pengubatan akan dilakukan dan dengan mudah sahaja akan hilang penyakitnya. Kadang-kala upacara pengubatan tersebut tidak perlu dilakukan disebabkan penyakit itu semakin kurang sedikit demi sedikit dan sembuh dengan sendiri. Selalunya apabila sembuh dari penyakit aneh tersebut, maka si pesakit akan mengadakan kenduri kesyukuran dan akan terus mengeratkan hubungan silaturrahim dengan semua orang. Dia juga bertekat tidak akan lagi melakukan kezaliman sesama manusia.

Menzalimi seseorang dengan cara menfitnah adalah amat merbahaya dan meninggalkan kesan yang cukup mendalam terhadap mangsa. Ini kerana kesan fitnah tersebut akan melibatkan bukan hanya dia seorang, tetapi juga ahli keluarganya, kaum kerabatnya serta masyarat di sekitarnya. Betapa banyak seseorang yang menjadi magsa fitnah tidak tahan dengan umpatan dan cacian jiran tetangga bertindak melarikan diri ke luar wilayahnya untuk memulakan hidup baru dan melupakan kisah silam.

Amat patutlah orang yang menzalimi seseorang dengan cara menfitnah itu dikutuk dengan sekeras-kerasnya dalam Al-Qurán dan Hadith Nabi SAW. Fitnah hanyalah sekadar menggunakan lidah dan kesannya lebih teruk daropada membunuh. Selalunya seseorang yang menfitnah seseorang tidak akan hidup dengan tenang dan aman. Dia sentiasa takutkan bayang-bayangnya sendiri. Biasanya doa'orang yang difitnahnya tidak lama akan dikabulkan olah Allah Taala dan akan menimpa kepada si tukang fitnah.

Sebenarnya mahu melakukan perkuatan yang seadil-adilnya amat susah. walaupun kita berusaha untuk berlaku adil kepada semua orang, akan ada walau pun sedikit pihak yang merasa masih kurang adil. Perbuatan cuba sedaya upaya untuk berlaku adil ini telah cuba dilakukan oleh Rasulullah SAW, para Khulafa' Rasyidin, pemimpin-pemimpin negara Islam dan pembesar-pembesar di setiap zaman. Akan tetapi natijahnya tetap serupa, iaitu pasti akan akan suara yang mengatakan masih lagi tidak berlaku adil. Cuma bilangan yang memperkatakan tentang itu sama ada sedikit atau banyak. Sebab itulah kita perlulah menyakini bahawa yang paling adil di antara yang adil adalah Allah Taala. Dia akan memberikan pembalasan yang seadil-adilnya apabila apabila tiba hari pembalasan kelak.