PAHIT MANIS KEHIDUPAN

May 26, 2008 at 08:54 o\clock

kenangan di penjara kajang 15

by: zaris

apa aktiviti harian banduan/tahanan dalam penjara? agak ramai yang bertanya kerana inginkan kepastian yang lebih lanjut. banyak egensi kerajaan dan ngo yang semakin kerap akhir2 ini mengadakan lawatan ke penjara untuk melihat keadaan banduan/tahanan dalam penjara. akan tetapi kehadiran orang awam yang datang melihat sebenarnya sudah diketahui oleh pegwai penjara dan semestinya mereka akan menunjukkan kepada orang awam sesuatu yang baik dipandang sahaja. inilah yang dikatakan wayang.

banduan/tahanan akan bekerja atau melakukan aktiviti mengikut kemahiran dan minat yang bersesuaian dengan peraturan dalam penjara. namun begitu, ianya bergantung juga kepada jenis kesalahan dan bentuk hukuman yang dikenakan. ini bertujuan untuk memudahkan pemantauan dilakukan kepada banduan2 yang dianggap merbahaya dan berpotensi untuk menimbulkan kekecohan. banduan yang dihukum penjara seumur hayat iaitu mesti menghabiskan hayatnya dalam penjara tidak akan dibenarkan untuk bekerja bersama2 banduan lain sesuaka hati. begitu juga dengan banduan akhir (BA).

mana2 banduan yang mempunyai kemahiran memasak akan dicadangakan untuk bekerja di dapur banduan. banduan ini setiap hari akan bekerja di dapur memasak dan menyediakan makan minum kepada banduan lain. di penjara utama, meraka seramai lebih kurang 20 orang akan sama2 memasak untuk menyediakan makanan kepada banduan seramai lebih kurang 2000 orang. menu masakan sudah disediakan dan lori sayur, ikan dan bahan2 masakan akan masuk tiap2 hari. bayangkan betapa banyak orang yang perlu diberi makan mesti memerlukan pasukan penyediaan makanan yang cekap!

penyediaan menu pada banduan amat berbeza dibandingkan dengan 5 tahun yang lepas. kini menu adalah agak mewah, bahkan lebih mewah daripada orang2 di kampung seperti nelayan dan penoren getah. kalau dulu banduan ada dibekalkan dengan ikan kering, tetapi sekarang ikan kering telah dihapuskan dan diganti dengan ikan basah. kini menu seperti ayam masak kicap, daging masak merah pasti ada dihidangkan setiap minggu. menu daging dan ayam mesti sekurang2nya dua kali seminggu. begitu juga dengan ikan yang berbagai2 jenis. sayur dan buah dimestikan ada setiap kali makan tengahari dan malam. apabila tiba hari yang istimewa seperti hari raya, maka menu istimewa akan dibuat seperti nasi minyak.

apabila tibanya hari krismas dan tahun baru cina, maka akan banyak ngo dan pertubuhan memberi limau dan makanan secara percuma kepada banduan. sebahagian dari sumbangan ini disumbangkan oleh badan2 dakwah kristian seperti malaysian care dan pertubuhan buddha. namun begitu, kakitangan penjara akan menerima apa sahaja pemberian yang dihulurkan tanpa banyak soal.

di dapur banduan, wader sebenarnya tidak berani terlalu tegas dan melakukan kekasaran sewenang2nya terhadap banduan yang bekerja. ini kerana banduan2 ini memegang pisau pemotong daging dan sayur. wader khuatir sekiranya keadaan tidak terkawal, mereka akan menggunakan pisau ini sebagai senjata. 

ada juga diantara banduan yang mempunyai kemahiran memasak akan ditugaskan di kantin kakitangan. mereka akan bekerja di kantin untuk menyediakan sarapan pagi, tengahari dan petang kepada kakitangan penjara. bagi orang awam yang mungkin pertama kali melihat keadaan kantin penjara utama, mungkin terkejut kerana seperti kedai makan cerita koboi. sesetengah wader dan pegawai penjara yang jenis panas baran biasa sahaja menjerit sekiranya makanan yang dipesannya lambat sampai atau tersilap hantar. ada juga yang memaki banduan. banduan yang bekerja mestilah bersabar dengan keadaan itu.

ini kerana kantin penjara utama berada di dalam tembok yang hanya kunjungi oleh wader dan pegawai penjara sahaja. maka orang awam tidak akan tahu apa sebenarnya yang berlaku. kadang2 kasihan melihat banduan yang dimaki hamun oleh pegawai penjara. suasanay agaknya panas dengan gelak ketawa sambil menghisap rokok dan ketawa terbahak2.

sebenarnya banduan yang akan bekerja di kantin kakitangan akan diperiksa terlebih dahulu tahap kesihatannya dan rekodnya. dia akan dipastikan supaya tidak berpenyakit HIV, kudis buta, penyakit2 kulit yang berjangkit yang dikhuatiri akan berjangkit kepada kakitangan dan orang2 yang memakan masakannya. pernah terjadi seorang banduan yang berpenyakit pembawa kuman HIV bekerja di kantin sebagai pembancuh minuman. agaknya mungkin kerana pegawai penjara yang terlibat tidak mengambil berat kesihatannya ketika memeriksa rekod kesihatannya. ini amat merbahaya kerana risiko berjangkit kepada orang lain adalah tinggi! 

akan tetapi ada juga pegawai penjara yang tidaak berani untuk melakukan kekasaran yang berlebihan kepada banduan yang memasak dan melayan di kantin. mereka khuatir banduan yang memendam kemarahan akan bertindak meludah ke dalam air minuman yang dibancuhnya. tidak mustahil banduan akan mencampurkan air minuman dan makanan yang dimasaknya dengan air kencingnya. 

 manakala bagi kakitangan penjara yang berpangkat pegawai, bilik makannya adalah bilik yang berlainan. kedudukannya di tingkat atas. apabila mahu minum mereka hanya perlu menelefon ke kantin dan makanan dan minuman yang di pesan akan dihantar oleh seorang banduan. biliknya lebih kemas, cara bercakap pagawai juga kelihatan lebih sopan dan beradab. akan tetapi kalau anginya kurang baik dan pesanan lambat dihantar, maka dengan selambanya dia akan memarahi banduan yang menghantar makanan itu. kalau ada pelawat, maka akan dibawa ke bilik makan ini dan tidak dibawa bercampur dengan wader dan pegawai berpangkat rendah.

meja makan akan dihias menarik dengan reben. hiasan bungaan akan diletakkan di penjuru.kadang2 di pasang muzik lembut. akan disediakan tempat khas bagi sudu dan gerfu. kakitangan penjara utama yang wanita yang berpangkat bawahan juga selalunya akan minum di tempat ini juga, mungkin kurang menggemari minum bersama2 wader di kantin biasa.

pernah terjadi satu peristiwa yang amat menjijikkan. pegawai penjara menjumpai seluar dalam direndam dan dimasak dalam periuk besar yang digunakan untuk memasak air. tidak diketahui dengan pasti sejak bila banduan memasak air beesama2 seluar dalam. akan tetapi, yang pastinya semua kakitangan penjara meminum air tersebut samada pengarah, penguasa, inspektor, pegawai kebajikan, ustaz unit agama hinggalah pegawai perubatan penjara kajang. semuanya amat marah dengan kejadian itu. namun semuanya sudah terjadi!

tindakan banduan membuat perlakuan sebegini mungkin kerana mahu melepaskan marah kepada wader2 yang kerap marah dan menengking mereka. kemugkinan juga kerana mempercayai air seluar dalam yang diminum oleh seseorang akan memberi kesan kepada peminumnya. ini kerana ada sesetengah ilmu mempercayai bahawa orang yang diberi minum dengan air seluar dalam, air mani, darah haid dan cecair yang keluar dari kemaluan, maka ia boleh menundukkan orang yang meminumnya. lebih mujarab lagi jika dibaca mentera tertentu serta lain2 bahan yang kotor. mungkin juga banduan ini mahukan supaya pegawai penjara sukar untuk melakukan perkara kasar kepadanya kesan air seluar dalamnya! 

aku kurang pasti tindakan selanjutnya yang dikenakan kepada banduan2 yang bertindak merendam seluar dalam dalam periuk tersebut. akan tetapi biasanya banduan yang melakukan perkara sebegitu pasti akan dipukul. dia akan disiasat dengan teruk untuk mendapat maklumat tentang perlakuannya tersebut. tentang deraan dan soal siasat dalam penjara insyaAllah aku akan ceritakan di entry yang lain sekiranya ada kelapangan masa!

itulah sebabnya ada sesetengah pegawai penjara dan wader tidak akan makan dan minum di kantin penjara. mereka merasakan makanan yang dimasak di situ sedikit sebanyak pasti akan ada benda kotor di dalamnya. mereka lebih rela membawa bekal dari rumah yang d masak sendiri. mereka tidak mahu dan seboleh2nya mahu menjaga daripada memakan benda2 yang tidak diyakini kebersihannya. ada juga sesetengah pegawai yang membawa gelasnya sendiri dan apabila mahu minum di kantin, maka dia mahukan banduan membuat air dalam gelasnya sahaja.

sementara kantin penjara bhg. rawatan dan pemulihan dadah (RPD) lebih terbuka dengan suasana yang sedikit berlainan. ini kerana kantin ini mempunyai dua pintu. satu pintu masuk melalui dalam tembok penjara dan satu lagi melalui bahagian luar tembok. ini bermakna mana2 keluarga banduan yang melawat boleh masuk ke kantin tersebut dan menjamu selera dan meminum minuman yang dimasak oleh banduan bertugas di situ. suasananya lebih tenang seperti kebanyakan kantin dan kedai makan di tempat awam.

setiap pelawat yang melawat banduan dibolehkan memesan masakan di kantin penjara utama dan penjara RPD dan memberikan kepada banduan yang dilawatinya. mereka akan membayar kepada pegawai yang bertugas di kantin dan pelayan dikantin akan memberikan kepada banduan tersebut. harga bagi makanan yang dimasak di penjara adalah lebih murah jika dibandingkan dengan harga makanan di luar. menjadi perkara kebiasaan, masakan seperti nasi goreng, mee goreng akan dimasak dengan agak banyak. airnya amat manis dan boleh dibancuh menjadi dua gelas. ini kerana banduan dikatakan memasak dengan cara sekadar 'masak je' supaya boleh dimakan tanpa mempedulikan kesan kesihatan kepada sesiapa yang memakan masakannya.

sebahagian daripada bahan masakan seperti sayur sayuran sebenarnya adalah ditanam sendiri dalam penjara. banduan2 yang bekerja menanam sayur apabila mendapati sudah sampai masa yang sesuai untuk diambil hasilnya akan dihantar ke kantin untuk dimasak. sayur-sayuran yang ditanam seperti bayam, sawi dan kadang2 ulam raja. ada juga ditanam tanaman kobis. air yang digunakan untuk menyiram sayur-sayuran sebahagiannya adalah air yang bercampur dengan najis. ini kerana ianya akan lebih menyuburkan lagi tanaman tersebut. itulah sebabnya sesetengah pegawai penjara tidak akan makan masakan banduan kerana tahu air yang digunakan untuk menyirami sayur tersebut adalah air najis dan merasa amat jijik.

akan disambung, harap bersabar...

May 21, 2008 at 04:36 o\clock

hidup seorang wanita yang penuh dengan kesedihan 3

by: zaris   Keywords: hidup, dalam, kesedihan

sambungan...

setelah beberapa lama berubat dan berikhtiar, dengan kuasa Allah penyakit aida sedikit sembuh walau pun bukan sepenuhnya. badannya menjadi semakin berisi dan sihat. pernah sekali aku berjumpa dengannya di sebuah pekan berhampiran dengan seorang kawannya dan aku hampir tidak dapat mengenalinya. nasib baik kawannya menegurku. aku lihat keadaannya tidak seperti dahulu yang periang dan ceria. dia kelihatan malas hendak bercakap, kelihatan murung dan dan air mukanya seolah2 menyembunyikan sesuatu yang berat. mungkin juga dia segan kepada aku yang mengetahui kisah keperitan hidupnya!

sejak disahkan penceraian dengan amin, aida semakin kerap keluar ke pekan. apabila hari minggu bersama dengan rakan baiknya dia selalu keluar. mungkin untuk menghilangkan rasa bosan dan kebosanan kerana bersendirian. keluarganya seolah2 memahami keadaannya yang bosan dan sunyi tidak lagi menghalangnya ke pekan dan bandar. agaknya keluarganya menganggap aida sudah ada sedikit pengalaman hidup dan sudah pandai bergaul dengan orang ramai.

sesuatu yang tidak terduga oleh keluarganya telah berlaku kepada aida. kekerapan aida keluar ke pekan telah menemukan aida dengan seorang lelaki yang bermulut manis dan pandai menuturkan kata2 yang mencairkan hati perempuan. lelaki itu seorang yang ada perniagaan sendiri, mempunyai kewangan yang agak kukuh, tetapi sudah berkahwin dan berkeluarga. 

tidak diketahui dengan pasti bagaimana aida dan lelaki itu bertemu dan berkenalan. apa yang diketahui ialah lelaki itu adalah seorang yang amat baik pada tutur katanya. selepas perkenalan dan pertemuan demi pertemuan yang dibuat tanpa pengetahuan mak dan ayah aida, akhirnya lelaki tersebut meluahkan hasratnya untuk memperisterikan aida. walau pun aida masih ada penyakit barah buah dada, tetapi rupa paras aida masih cantik yang bersesuaian dengan ketinggiannya.

entah ayat atau ilmu apa yang digunakan oleh lelaki itu, aida terpesona dan terus mempercayai kata2 itu. mereka dipercayai telah merancang untuk berkahwin. namun begitu aida merasakan kedua orang tuanya pasti tidak akan membenarkan dia berkahwin dengan lelaki tersebut. oleh itu dia telah merancang dan mengatur dengan lelaki itu untuk melakukan proses perkahwinan secara senyap2. 

kenapa aida mempercayai kata2 manis lelaki itu? hanya aida sahaja yang boleh memberikan jawapan. mungkinkah aida yang kesunyian sejak sekian lama amat memerlukan seorang lelaki dalam hidupnya! mungkin juga lelaki itu seorang pendengar yang baik, sudi mendengar kisah hidup aida yang penuh dengan keperitan dan sudi memberikan harapan kepada aida. agaknya aida menggantungkan harapan yang amat tinggi kepada lelaki itu sehinggakan sanggup merahsiakan hubungannya itu dari pengetahuan keluarganya yang nyata amat mengasihinya.

sesuatu yang memeranjatkan telah berlaku apabila aida yang suatu hari keluar dari rumah dengan membawa sebuah beg tidak pulang kerumah berhari2. keluarganya yang terkejut dengan kejadian itu terus berusaha mencarinya dengan menghubungi kawan2 baik aida serta saudara mara. namun mereka hampa kerana jejaknya sukar dikesan.

2-3 hari kemudiannya mereka menerima lagi kejutan, iaitu aida menelefonnya dengan menyatakan sudah berkahwin. aida mengatakan sudah berkahwin di sempadan thailand. menurutnya dia melakukannya kerana mengetahui andaikata dia meminta izin dengan keluarganya, pasti keluarganya tidak memberi izin kepadanya. menurutnya lagi, sebelum itu dia telah keluar dengan membawa sedikit pakaian dalam beg dan telah berjumpa dengan lelaki tersebut. lelaki itu kemuadiannya membawanya ke sempadan thailand dan mereka berkahwin di sana.

kejadian yang langsung tidak terduga berlaku membuatkan keluarga aida termenung panjang, memikirkan kejadian2 yang bertimpa2 terjadi kepada keluarga mereka. perasaan bercampur baur dan tak tahu apakah yang perlu dilakukan selanjutnya.  akhirnya ayah aida mengambil tindakan menerima kejadian itu dengan tenang dan redha. mereka sekeluarga menganggap kejadian itu adalah takdir tuhan dan menerimanya dengan sabar. mereka mengetahui orang kampung dan jiran tetangga semestinya akan mengumpat keluarga mereka.

sejak itu aida hidup bersuamkan seorang lelaki yang sudah mempunyai isteri dan mempunyai anak2. aida redha dengan keadaan itu dan cuba sedaya upaya menjadi seorang isteri yang menuruti kata2 suaminya. dalam masa yang sama dia yang mengetahui mak dan ayahnya pasti terguris hati kerana perbuatannya yang sedikit sebanyak memalukannya di mata masyarakat kampung. dia kerap menelefon meminta maaf dan ampun.

ketika itu aida sebenarnya masih belum sembuh sepenuhnya daripada penyakit barah buah dadah yang dideritainya. mungkin kerana kecuaian membuat pengubatan susulan terhadap penyakitnya itu, barahnya semakin hari semakin teruk. dari sehari ke sehari dan dengan ikhtiar yang bersungguh2, barahnya tetap makin hari makin teruk. di sini aida merasa peritnya berkahwin dengan suami orang yang sudah ada tanggungan. dia seolah2 bersendirian menanggung penderitaannya. dia berseorangan berusaha ke hospital mengubati penyakit itu tanpa dibantu oleh suami, apatah lagi madunya. hendak mengadu dan meminta tolong kepada ayah dan ibunya terasa malu, maka dia bersabar setakat termampu.

malang menimpa kepada aida apabila sakitnya makin teruk. suaminya seolah2 mahu melepaskan beban dan tanggungjawab menjaganya. oleh itu, suaminya bertindak menceraikan aida dengan begitu sahaja. betapa sedih dan kecewanya aida apabila lelaki yang amat2 diharap menjaganya bertindak membuangnya begitu sahaja. lelaki itu dilihatnya amat berbeza ketka dikenalinya dahulu sebagai seorang yang baik dan berjanji untuk menjaganya. kini lelaki itu dilihatnya amat hina dan penuh dengan kepura2an.

mahu tak mahu dengan linangan air mata dan menahan malu yang amat sangat aida kembali ke rumah ibubapanya. ibu mana yang tidak sayangkan anaknya. walau sebanyak mana air mata kecewa yang tumpah ke bumi, walau sebanyak mana kata2 sumpah seranah dan makin dihamburkan kepada anaknya, hatinya tetap menyatakan sayang. suasana amat mengharukan dan pasti akan menitiskan air mata bagi siapa sahaja yang melihatnya. si ibu menerima permohonan maaf anaknya dan si anak merayu berjanji tidak akan melakukan lagi perbuatan ya akan melukakan hati si ibu.

ketika itu, barah buah dada buah dada yang dideritai oleh aida amat teruk. ada orang mengatakan sebuah daripada buah dadanya sudah dibuang. sebuah lagi mengendur dan sama dengan dada. ertinya aida seolah2 sudah tidak lagi mempunyai buah dada. badannya makin kurus cengkung dan hanya mengharapkan ibunya menolongnya apabila mahu melakukan sesuatu.

keadaan itu tidak lama apabila aku mendapat tahu aida menghembuskan nafasnya yang terakhir dipangkuan ibunya, di sisi ayah dan ahli keluarganya. betapa hebatnya tangisan yang mengiringi kematian aida, seolah2 amat kasihan dengan nasib aida yang menanggung penderitaan yang amat perit semasa hidupnya. bekas suaminya si amin tidak datang di majlis pengebumiannya, mungkin takut dipukul oleh keluarga aida.

2-3 hari selepas pengebumian aida, anaknya bermimpikan arwah aida(emaknya). anaknya demam 3-4 hari kerana amat2 merindui ibunya. kasihan anak itu. semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh aida dan menempatkan di kalangan hamba2nya yang solehah. Al Fatihah buat arwah...

 

May 14, 2008 at 06:49 o\clock

hidup seorang wanita yang penuh dengan kesedihan 2

by: zaris   Keywords: hidup, dalam, kesedihan

sambungan...

di kem tersebut, keluarga aida telah berjumpa dengan ketua tentera di sana. mereka mengharapkan agar ketua itu memberi sokongan supaya pasangan amin dan aida bercerai secepat mungkin. mereka tidak sanggup lagi kehidupan yang penuh dengan kesengsaraan berlarutan terus terjadi kepada anak kesayangan mereka. semua peristiwa mereka ceritakan dari a-z dengan harapan agar ketua tentera itu menyokong mereka.

pasangan amin dan aida kemudiannya dipanggil ke dalam sebuah bilik untuk membincangkan masalah yang dihadapi mereka. agak lama mereka berbincang dengan melibatkan semua segi. sementara itu, di luar keluarga aida menunggu dengan penuh harapan agar ketua tentera itu menyokong supaya pasangan itu bercerai.

akan tetapi meraka amat terkejut apabila ketua tentera itu keluar dari bilik itu sambil tersenyum dan masalah itu sebenarnya adalah senang dan sudah di selesaikan. dia memberitahu masalah itu sebenarnya berpunca daripada sikap buruk amin yang tidak menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang suami. dalam masa yang sama amin juga mahukan aida menghormatinya sebagai seorang suami dan jangan membuka rahsia rumahtangga kepada orang luar yang akan menjatuhkan maruahnya. dalam bilik itu amin telah berjanji akan menjadi suami yang baik yang akan menunaikan semua tanggungjawabnya. aida menyatakan masih sayangkan amin dan bersedia memaafkan kesalahannya yang lepas. mereka bermaafan dan berjanji akan berusaha untuk membina keluarga bahagia di masa hadapan.

keputusan tersebut menimbulkan perasaan yang kurang senang kepada keluarga aida. hasrat mereka supaya aida akan bercerai dengan amin tidak mendapat sokongan daripada ketua kem tentera di sana. mereka merasa amat tidak puas hati dengan keadaan itu.

sekali lagi mereka membawa balik aida dengan anak aida pulang ke rumahnya di kampung. sekali lagi amin terasa amat terhina dan tercabar. dalam suasana yang serba tegang itu keluarga aida terus pulang bergegas ke kampung dengan membawa aida dan anak kecilnya. amin hanya mampu melihat dengan perasaan bercampur baur antara marah, dendam, sakit hati, hormat, sabar dan malu. aida dalam keadaan yang amat serba salah hanya menuruti sahaja perlakuan keluarganya yang membawanya pulang ke rumah.

di kampung aida telah dibawa ke pejabat kadi. di sana pihak keluarganya bertemu dengan tuan kadi dan menceritakan segala2nya. mereka memohon fasakh terhadap pasangan itu. mereka mahukan pejabat kadi menggunakan kuasanya supaya aida dan amin bercerai. agaknya mungkin kerana terlalu ikutkan perasaan hati yang terlalu sayang, maka mereka sanggup membuat perkara tersebut.

setelah mempertimbangkan pelbagai alasan dan hujah daripada pihak keluarga aida yang terlalu beria2 mahukan supaya pasangan ini bercerai, maka tuan kadi pun mengeluarkan surat meminta amin supaya datang mengahdiri sessi khidmat nasihat. amin yang masih merasa marah tidak melayani surat tersebut. banyak surat yang dihantar kepada amin kemudiannya tetap juga tidak dilayan. agaknya kerana perasaannya masih amat marah dan terlalu berkecil hati dengan perbuatan mertuanya yang membawa balik isterinya.

ketika di kampung keluarganya, kerap kali orang2 kampung melihat aida membonceng motosikal rxz sepupu lelakinya. beberapa kali mereka ke pekan berdekatan dengan menaiki motosikal rxz. orang kampung ramai yang mengumpat dan mengutuk kelakuan keluarga aida yang membenarkan aida keluar berdua2an dengan lelaki lain walaupun sepupu. ini kerana dia masih lagi menjadi isteri orang. sebelum itu masih belum habis umpatan orang kampung berkenaan perbuatan ayah aida bertindak pergi ke rumah menantunya dan membawa balik ke rumah. mereka menganggap perbuatan itu tidak wajar kerana anaknya sudah menjadi isteri orang! 

 

pernah sekali amin pergi ke rumah mertuanya di kampung untuk berjumpa dengan isteri dan anaknya. kebetulan yang ada di rumah mertuanya adalah ibu mertuanya yang sedang menjual buah2an. manakala isteri dan anaknya berada dalam rumah. apabila amin datang berjumpanya dan meminta kebenaran untuk berjumpa dengan isterinya, maka mak mertuanya mengambil sebilah pisau dan mengacukan kepada amin. bersama2 dengan kata2 makian dia mengancam akan menikam amin sekiranya amin berdegil mahu masuk ke rumah berjumpa dengan aida. amin mengalah dan terus pergi dari situ. ketika itu, bapa mertuanya dan lain2 anggota keluarga keluar ke ladang bekerja.

apabila bapa mertuanya mengetahui kehadiran amin, dia amat marah. dia mengancam akan memukul amin sekiranya datang lagi mahu berjumpa dengan aida.

sehari demi sehari akhirnya pejabat kadi mengeluarkan surat supaya hadir ke pajabat kadi dan seterusnya ke mahkamah syariah untuk mengahadiri kes tuntutan fasakh tersebut. agaknya mungkin kerana perasaan amin yang masih menyinpan dendam dan marah pada mertuanya, amin mengemukakan pelbagai alasan di atas ketidakhadirannya di mahkamah. banyak kali perbicaraan ditangguhkan kerana tidak cukup individu yang diperlukan semasa perbicaraan.

sememangnya perbicaraan kes nikah cerai di mahkamah di malaysia akan memakan masa yang lama sekiranya terdapat sesuatu yang menghalang kelancarannya. begitu juga dengan kes tuntutan fasakh perkahwinan aida dan anim. sejak dari permohonan awal sehinggalah perbicaraan yang ditunda2, maka hampir mencapai masa 4 tahun. kasihan melihat kepada aida yang terkurung di rumah tanpa suami. dia dari sehari ke sehari membantu ibunya menjual buah2an dan menjaga anaknya yangs edang membesar.

dalam pada itu, kedengaran si amin sudah berkahwin dengan seorang perempuan. tidak dapat dipastikan dengan cara mana dia berkahwin. ini kerana kes mahkamah syariah yang melibatkannya masih belum selesai. akhir sekali mungkin kerana dia kasihan dan mendapat surat amaran dari mahkamah, maka dia menghadirkan diri ke mahkamah dan melafazkan cerai kepada isterinya, setelah hampir 5 tahun kesnya tertunggak. hampir semua orang menarik nafas lega dengan penyelesaian tersebut dan mengharapkan tidak akan ada lagi dendam dan perasaan tidak puas hati di hati masing2.

dalam pada itu, aida telah disahkan menghidapi barah buah dada pada peringkat yang sudah agak teruk. entah kenapa dia tidak dapat mengesan dari awal. mungkin dia tidak perasan dan tidak mengambil berat kesihatannya ketika hidup bersama2 dengan amin dahulu. ada di kalangan ahli keluarganya yang mendakwa dia dihinggapi penyakit barah tersebut kerana perangai amin yang kerap memukulnya dahulu. dikatakan amin pernah menendang perut dan dadanya serta belakangnya semasa dia sedang menyusukan anaknya. kesan tendangan yang kuat di atas buah dadanya yang mempunyai susu dipercayai menjadi antara penyebab dia dihinggapi barah buah dada!

tanpa berlengah keluarga aida pun berubat di merata2 tempat untuk mengubati penyakitnya. daripada berubat dengan cara perubatan tradisional sehinggalah kepada perubatan tradisional termasuk bomoh dan ubatan herba. segala usaha dibuat demi mengubati penyakit yang diketahui amat merbahaya kepada aida. 

bersambung...

May 8, 2008 at 08:41 o\clock

hidup seorang wanita yang penuh dengan kesedihan 1

by: zaris   Keywords: hidup, dalam, kesedihan

minggu lepas aku pulang ke kampung kelahiranku. aku berbual dengan makku dan bertanyakan khabar jiran tetanggaku. banyak kejadian2 terbaru yang berlaku walaupun hanya 5 bulan aku tidak pulang. antara berita yang menyentak perasaanku dan membuatkan aku cukup terkejut ialah seorang ahli keluargi jiranku telah kembali ke Rahmatullah. rupa2nya dia telah meninggal dunia hujung tahun 2007, tapi kenapa aku lambat mendapat berita kematiannya. apapun diucapkan Al Fatihah di atas pemergiannya dan semoga ruhnya dicucuri Allah SWT.

tujuan aku menulis kisahnya kerana aku merasa amat terkesan dengan kehidupannya dahulu semasa dia masih hidup. kehidupannya selepas perkahwinan dipenuhi dengan kesakitan yang amat perit. orang lain hanya sekadar mampu melihat dengan simpati. namun sebagai manusia kita mesti bersangka baik pada Allah Taala kerana pasti ada hikmahnya pada setiap yang berlaku.

mungkin aku boleh menamakannya sebagai 'aida'. ianya bukan nama sebenar, sekadar hanya mahu memudahkan jalan penceritaan kisah benar wanita jiranku ini. andaikata ada persamaan nama dengan mana2 wanita aku meminta maaf!

aida anak perempuan tunggal dari lima orang adik beradik. kedua ibu dan ayahnya amat menyayangi aida kerana dialah seorang putri dalam rumahnya. ketika kecil, aida ternyata seorang gadis yang lincah dan periang. aku selalu bermain sorok2 dengannya dan kawan2 lain. cukup indah kehidupan semasa kecil yang penuh dengan riang ketawa, gurau ketawa dan kadang2 bergaduh. kerap kali aku kerumahnya bermain kejar2 dengannya dan abang2nya. kalau aku tidak ke rumahnya, dia dengan abangnya akan ke padang di belakang rumahku untuk bermain membaling bola pada tin yang disusun.

bila umur meningkat aida disekolahkan disekolah rendah di kampung kami. keluarganya memberikan kelengkapan yang semampu mungkin supaya aida gembira bersekolah. walau pun ibu dan ayahnya orang kampung dan menyara hidup dengan melakukan kerja kampung, tapi mereka mampu menyediakan kelengkapa yang secukupnya kepada aida. kehidupan semasa bersekolah juga amat menyeronokkan kerana waktu petang kami juga boleh bermain.

apabila umur makin meningkat, keluarganya menghantarnya di sekolah agama di pekan berdekatan. tujuannya supaya menjadi seorang gadis yang baik. kebetulan aku juga bersekolah di sekolah yang sama. kerana jarak sekolah jauh, kami duduk di asrama. aku di asrama lelaki dan dia di asrama pelajar perempuan. saban minggu apabila hari sabtu atau ahad, abang sulung dan kadang2 ibu dan ayahnya datang menjenguknya, bertanyakan keadaannya dan menberinya wang. biasalah tak mahu putri kesayangannya hidup susah.

habis sekolah keputusan peperiksaan SPM aida tidak berapa elok. permohonan untuk memasuki universiti tidak satu pun sangkut. jadi, dia berada di rumah menolong emaknya menjual buah2an di samping menolong menguruskan rumah keluarganya. mak dan ayahnya tidak membenarkannya pergi dan bekerja dibandar kerana khuatir sesuatu yang buruk terjadi padanya. emaknya takut gejala sosial yang berleluasa sekarang terkena anak perempuan kesayangannya. walau pun mahu ke bandar berhampiran pun, emaknya akan pastikan dia ditemani oleh seseorang yang dipercayai. emaknya tidak sanggupnya membenarkannya kebandar keseorangan kerana khuatir denga keselamatannya.

suatu hari, datang risikan dari kelantan. satu keluarga berhajat mahu mengahwinkan aida dengan anak lelakinya. anak lelakinya bekerja sebagai seorang askar dan bekerja di kem di sebuah negeri yang agak jauh. aku menamakan pemuda tesebut sebagai 'amin'.

amin yang bakal dikahwinkan dengan aida memiliki perwatakan yang agak menarik. berkulit putih dan agak kacak. seorang yang agak peramah dan suka bersembang menceritakan kerjayanya. walaupun nampak baik dan sopan di depan orang tua, tetapi air mukanya menggambarkan seorang yang degil, keras hati dan agak pemberani. di samping itu, dia juga seorang yang pandai berkata2 dan memujuk apabila menghendaki sesuatu. dibandingkan dengan aida yang tinggi dan cantik, amin lebih rendah badannya

selepas meneliti secara kasar tentang pemuda yang bakal menjadi menantunya, maka keluarga aida menerima lamaran itu. mungkin menyedari bahawa bakal suami aida mempunyai kerjaya tetap yang semestinya si aida pasti cukup makan dan tidak kebuluran. meraka melihat si amin agak sopan dan mengharapkan dapat menjaga aida sewajarnya. maka dengan redha mereka menarima lamaran itu dan mengharapkan semoga kehidupan si aida di mana hadapan penuh dengan kebahagiaan.

majlis perkahwinan kedua2 mempelai dilangsungkan dengan penuh dengan kemeriahan. begitu ramai sanak saudara, sahabat handai, jiran tetangga dan kenalan dijemput menghadiri majlis perkahwinan tersebut. aku sebagai jiran seperti pemuda2 lain di kampung itu dengan rela hati sama2 membantu menolong menguruskan kajlis perkahwinan tersebut. sememangny menjadi perkara kebiasaan di kampung itu apabila ada kenduri kendara, maka jiran tetangga akan datang menolong majlis tersebut untuk meringankan beban kerja tuan rumah. kerja2 melapah lembu dan daging, memasak sehinggalah melayan tetamu yang datang. semuanya akan dibantu dengan ikhlas di atas dasar jiran sekampung.

2-3 hari selepas selesai majlis perkahwinan yang meriah itu, maka keluarga aida pun dengan rela hati dan penuh harapan merelakan amin membawa aida ke tempat kerjanya di sebuah kem tentera di sebuah negeri. oleh kerana rumahnya tidak jauh daripada rumahku, aku secara kebetulan melihat amin dan aida menaiki bas sambil membimbit beg pakaian. amin yang seorang anggota berpakaian unifom kelihatan segak memakai baju kemeja dan berseluar slack. masing2 mendoakan semoga rumahtangga yang dibina denga doa restu orang tua berkekalan hingga ke anak cucu.

aku tidak mendengar berita tersebut agak lama, lebih kurang 5-6 bulan kemudiannya ada cerita yang tidak sedap didengar. keluarga aida menyatakan bahawa rumahtangga aida dilanda masalah. mereka mendakwa masalah itu berpunca daripada sikap amin yang malas bersolat. sebagai keluarga yang amat menitikberatkan agama, mereka amat tidak menggemari keadaan itu. aida yang sememangnya agak manja sering menelefon menyatakan si amin kini malas menunaikan kewajipan itu dan kerapa kali keluar malam berbual2 dengan kawan2 di kedai kopi dan balik lewat.

amin merasakan yang dia hanya membuat sedikit sahaja kesilapan. lagi pun dia bukannya tidak memberi nafkah. dia cuma sekadar keluar minum2 dengan kawan2 di kem tentera sahaja. dia merasakan tidak berkenan dengan sikap aida yang terlalu suka mengadu kepada keluarganya mengenai sikapnya itu. di samping itu sikap mentuanya yang terlalau suka mengambil tahu masalah keluarganya membuatkan dia merasa tercabar sebagai ketua keluarga. mungkin di sini kesilapan yang dibuat oleh keluarga aida ialah masih menganggap si aida seperti masih belum berkahwin. mereka merasakan pasangan ini belum matang dan perlu diperhatikan dari semasa ke semasa. agaknya mereka tidak sedar perbuatan terlalu memerhatikan keluarga anaknya membuatkan menantu mereka merasa tidak selesa!

akhirnya keluarganya pergi ke kem tentera tersebut dan membawa balik anaknya ke rumah. setelah sampai di sana, mereka mengambil tindakan membawa aida pulang kerumah di kampung. perbuatan tersebut amat memberi kesan kepada amin. mungkin dia merasakan apalah gunanya berkahwin dan menjadi suami jika masih begitu keadaannya. mahu tidak mahu, dengan perasaan yang amat serba salah dan menghormati mertuanya, dia terpaksa membiarkan mertuanya membawa keluar isterinya keluar dari rumahnya.

beberapa hari di rumah keluarganya. aida kerap kali menangis dan meraung dalam bilik. dia mengamuk mahu kembali ke rumah suaminya di kem tentera. keluarganya pening kepala dengan keadaan itu. dikatakan aida amat menyayangi amin walau pun amin berperangai begitu. dia menganggap amin tetap suaminya walau seburuk mana pun perangainya. puas keluarganya menasihatinya supaya berpisah sahaja dengan amin kerana perangai buruknya yang tidak mahy bersolat dan mengabaikan agama. akhirnya keluarganya menghubungi amin dan memberitahu keadaan tersebut. amin telah pulang dan si aida amat gembira. mereka pun berangkat kembali ke kem tentera tempat amin bekerja. akan tetapi amin telah diberi nasihat dan amaran supaya jangan lagi memperlakukan aida sedemikian!

tidak lama selepas itu aida mengandung. perangai amin tetap masih seperti dulu. bahkan dia seolah2 seperti mencabar aida dan mertua yang terlalu kerap menasihatinya. keadaan itu berlarutan beberapa lama sehinggalah tiba waktu kelahiran anak pertamanya. keluarga mentuanya mengharapkan agar perangai amin akan berubah menjadi lebih bertanggungjawab apabila bergelar bapa.

selepas melahirkan anak pertama, entah kenapa perangai amin makin menjadi2. bukan sahaja makin kerap balik lewat, bahkan tangan dan kakinya makin ringan singgah kepada isterinya yang sedang menyusu. badan aida lebam2 dan diberi amaran supaya jangan meninggalkan rumah semasa ketiadaannya walau pun ke kedai membeli makanan dan barang keperluan. baginya isterinya mesti menuruti arahannya. pernah sekali di menendang belakang aida ketika aida sedang menyusukan anaknya. badannya aida juga semakin banyak lebam2 dipukul. kerana marahkan aida yang kadang2 keluar rumah ke kedai dan kadang2 ke rumah jiran, maka amin telah bertindak mengunci pintu rumahnya setiap kali mahu pergi kerja. aida hanya tahu menangis sambil menjaga anaknya yang masih kecil.

agaknya kerana tidak tahan, maka dia pun menelefon mak dan ayahnya. mak dan ayahnya amat terkejut dan terus mengambil tindakan untuk pergi ke kem berkenaan. mereka nekad untuk pergi ke kem tersebut dan berjumpa dengan ketua di sana. mereka juga nekad mahu supaya amin menceraikan aida kerana dikatakan amat kasihankan aida. mereka amat menyayangi aida putrinya yang dibelanya sejak dari kecil.

sambung...

May 5, 2008 at 06:31 o\clock

wasiat terakhir nabi Muhammad SAW

by: zaris

 

Wahai manusia, dengarlah baik baik apa yang hendakku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini, dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanah kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. 

Janganlah sakiti sesiapa pun, agar orang lain tidak menyakiti kamu pula.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu, dan dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba', oleh itu segala urusan yang melibatkan riba' di batalkan mulai sekarang. 

Berwaspada lah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara perkara besar, maka berjaga jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara perkara kecil. 

Wahai manusia , sebagaimana kamu mempunyai hak atas para isteri kamu, mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu ata mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang tidak kamu sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina. 

Wahai manusia dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini,sembahlah ALLAH, dirikan sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan,dan tunaikan zakat dan harta kekayaan kamu, kerjakan ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak saorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan Beramal Solleh. 

Ingatlah, bahawa kamu akan mengadap ALLAH pada suatu hari untuk di pertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. Wahai maanusia, tidak ada lagi Nabi dan Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah disampaikan kepada kamu. 

Sesunguhnya, aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikut kedua keduanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya, itulah Al-Quran dan Sunnahku. hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikannya kepada orang lain, dan hendaklah orang lain itu menyampaikan pula kepada yang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang mendengar terus dariku. 

Saksikan ya-ALLAH, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMU kepada hamba hambaMU