PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Dec 31, 2007 at 03:45 o\clock

kenangan di Penjara Kajang 6

by: zaris

sambungan..

di bhg. rawatan dan pemulihan dadah (RPD), penjara kajang, proses pemulihan berteraskan kerohanian dilakukan dengan cara yang lebih tersusun. di sini terdapat unit Halaqah dan Unit TC (Therapeutic Community), di samping pengajaran kelas agama harian di surau Blok Bahagia. di samping itu, seperti di penjara utama, solat jumaat juga diadakan setiap minggu. ianya diadakan di surau blok bahagia.

suraunya terletak di dalam blok penginapan. teks khutbah yang dibaca disediakan oleh unit agama. selalunya teks khutbah diambil daripada JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor) dan lain2 agensi agama tempatan. bilal yang bertugas adalah daripada banduan daripada unit Halaqah yang telah dilatih. imam dan pembaca khutbah pula dari kalangan pegawai penjara dan ustaz dari unit agama.

Unit TC adalah satu unit yang menggunakan kaedah pemulihan cara barat. caranya adalah dengan mewujudkan satu keluarga yang mengamalkan terapi khas. satu keluarga/komuniti akan mempunyai cara2 tersendiri yang sama2 ahli akan berusaha mebantu sama lain dalam menyelesaikan masalah. terdapat banyak sessi dan kaedah yang digunakan di sini. satu kaedahnya ialah dengan cara meluahkan semua apa yang terpendam di hati.

melalui cara ini, seseorang yang mempuayai perasaan tak puas hati pada ahli komuniti tersebut bebas untuk memperkatakan apa sahaja, sama ada marah, maki, carut dengan suara sekuat mungkin. yang kena marah pula akan kena dengar dan bersikap reda sahaja. tujuannya adalah untuk membuang dan meluahkan semua yang terpendam semoga merasa lebih lega dan puas. sesuatu yang tidak pelik melihat banduan di unit ini meraung, bertempik, menjerkah sehingga menghempas kerusi semata2 mahu meluahkan apa yang tersimpan di hati.

sekiranya seorang ahli komuniti melakukan kesalahan melanggar etika komuniti, maka terdapat cara2 atau kaedah sendiri sebagai menghukum ahli tersebut. satu cara ialah dengan duduk di atas kerusi sambil menghadap dinding selama 2-3 jam, bergantung kepada budibicara ketuanya, dengan tujuan supaya memikirkan kesalahannya yang telah dilakukan. terdapat juga kaedah menghukum dengan membuat suatu topi yang berbentuk tengkolok daripada kertas. di tengkolok tersebut akan ditulis kesalahan yang dibuat, serta hukuman yang dikenakan kepadanya. tengkolok itu mesti dipakai sehingga tempoh hukuman selesai.

di unit ini juga ada satu sessi pengajian agama yang dinamakan 'terapi agama'. masa yang diambil lebih kurang 1-2 jam, yang mana kebiasaannya dilakukan pada hari jumaat. cara kelas agama di unit TC adalah ustaz pengajarnya akan berceramah berdiri dengan disediakan sebuah restrum. manakala ahli komuniti akan duduk secara di atas kerusi yang disusun teratur. mana2 ahli yang mahu menulis nota juga tidak ditegah.

unit TC ini penghuninya daripada pelbagai bangsa dan agama. keluarga/ahlinya seramai lebih kurang 40-60 orang. mana2 banduan yang berminat untuk memasuki komuniti ini mesti melalui proses temuduga. pegawai2 yang mengendalikan unit ini adalah pernah terbat dengan kursus khas, bahkan ada yang pernah berkursus di amerika syarikat. sebahagiannya adalah kaunselor yang dikira berpengalaman.

manakala unit halaqah pula adalah program yang memberikan pendidikan agama secara tersusun. ianya seperti juga unit TC yang memiliki jadual yang telah diatur. akan tetapi yang membezakan dengan TC, halaqah memberikan pengajaran agama sahaja. jadualnya bermula dari lepas subuh sehinggalah kepada maghrib, iaitu sehingga pintu bilik ditutup.

di sini ahli jemaah akan diajar ilmu aqidah, fekah, akhlak, baca Al-qur'an, nasyid, qasidah, zikir dan lain2 secara bergilir mengikut jadual. selepas habis tempoh selama enam bulan, maka banduan akan diberikan sijil penyertaan. seterusnya banduan akan ditukarkan ke blok2 atau ke penjara utama. akan tetapi banduan muallaf yang masih belum mendalami agama akan dikekalkan untuk terus berada di unit halaqah.

bilangan ahli jamaah yang berada di unit halaqah di satu2 masa seramai 40-50 orang. penghuninya seperti juga dengan yang berada di unit TC diambil daripada bermacam2 kes, tetapi setelah dipastikan tidak akan menimbulkan masalah keselamatan. namun begitu tahap keselamatan tetap diambil berat. ini kerana banduan tetap banduan dan pihak penjara tidak boleh mempercayai 100% akan apa yang dibuat oleh banduan. mana2 banduan yang menunjukkan aksi yang mencurigakan dan membahayakan akan segera dicadangkan untuk ditukarkan ke blok2 penginapan.

terdapat satu cerita yang amat memalukan bagi warga unit halaqah khususnya dan banduan islam umumnya. satu ketika pihak jabatan penjara malaysia telah merancang untuk mengadakan majlis tilawah Al-Qur'an peringkat seluruh Malaysia. piahak penjara kajang telah diamanahkan menjadi tuan rumah, dan telah bersetuju menjadikan padang kawad RPD sebagai tapak majlis tersebut. majlis tersebut akan diadakan selama tiga malam dan akan dirasmikan oleh dato' ketua pengarah penjara malaysia.

penjara kajang telah membuat saringan pemilihan tentang banduan yang akan mewakili penjara kajang. setelah saringan dibuat, maka tempat pertama telah dipilih untuk mewakili. akan tetapi 3-4 4 hari sebelum majlis tersebut, wakil penjara kajang yang merupakan penghuni unit halaqah telah ditangkap meliwat. ada pihak yang menyatakan dia bukan meliwat, tetapi menyerahkan dirinya supaya diliwat oleh banduan lain. setelah itu pihak penjara telah serta merta menukarkan dengan yang ditempat kedua. tetapi yang berlaku, 2-3 hari telah ditangkap kerana kes yang sama. iaitu melakukan hubungan homoseksual. betapa jijiknya dan betapa kecewanya ustaz yang mengajarnya!

penghuni di unit TC dan Halaqah akan diberikan kemudahan katil untuk tidur malam. mereka juga akan diberikan sedikit keistemewaan berbanding banduan lain. ini kerana sebarang lawatan daripada pihak luar, maka unit halaqah dan TC pasti akan dilawati. jadi, untuk menunjukkan kepada pihak luar bahawa pihak penjara menitikberatkan pemulihan, maka kedua unit ini akan dititikberatkan.

kadang2 terdapat juga pelajar2 daripada IPTA/S dan Kolej Swasta datang untuk membuat praktikal dan amali di penjara kajang. biasanya, pelajar2 ini adalah dari jurusan pengajian islam dan kaunseling. banduan2 amat menggemari kelas2 dan sessi2 yang melibatkan pelajar2 ini, lebih2 lagi sekiranya melibatkan pelajar perempuan. sekiranya kelas atau sessi yang melibatkan pelajar perempuan, maka banduan yang terpilih tidak akan melepaskan peluang untukmemasuki dan mengalami kelas tersebut.. mereka akan memberikan sepenuh tumpuan dan perhatian tanpa berkelip. seluruh tubuh badan pelajar tersebut akan direnung sedalam2nya sehingga menimbulkan perasaan yang kurang senang kepada pelajar tersebut. kadang2 pegawai penjara terpaksa memarahi banduan tersebut kerana perbuatannya yang menunjukkan minat yang keterlaluan.

apabila sessi soal jawab, maka banyaklah soalan2 yang mengada2 ditujukan kepada pelajar berkenaan. pelajar perempuan biasanya sedaya upaya akan cuba menunjukkan reaksi bersahaja dan berani. akan tetapi melihat kepada raut muka dan reaksinya, usahanya untuk cuba menyembunyikan gemuruh dan perasaan takutnya sukat dilakukan.

terdapat juga setengan pelajar kaunseling perempuan yang umurnya agak dewasa, di sekitar 40 an. kaunselingnya terlalu banyak bercakap dan menjadi seperti berleter dan membebel. banduan sering saja menyatakan kurang menggemari dengan cara membebel begini. katanya, sungguh membosankan membebel macam maknya di kampung! mungkin kaunselor itu perlu memikirkan cara yang lebih sesuai apabila mahu mengadakan kaunseling kepada golongan banduan! ini kerana banduan memiliki perangai dan karektor yang sukar diramal. hanya golongan yang rapat dan sering bergaul dengannya yang memahami mereka seperti kawan2 banduannya dan pegawai penjara.

 

Dec 27, 2007 at 07:34 o\clock

petua Imam Syafie

by: zaris   Keywords: petua, Imam, Syafie

PETUA IMAM SYAFIE

Empat perkara menguatkan badan

1. makan daging

2. memakai haruman

3. kerap mandi

4. berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan

1. banyak berkelamin (bersetubuh)

2. selalu cemas

3. banyak minum air ketika makan

4. banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata

1. duduk mengadap kiblat

2. bercelak sebelum tidur

3. memandang yang hijau

4. berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata

1. memandang najis

2. melihat orang dibunuh

3. melihat kemaluan

4. membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran

1. tidak banyak berbual kosong

2. rajin bersugi (gosok gigi)

3. bercakap dengan orang soleh

4. bergaul dengan para ulama

EMPAT CARA TIDUR

1. TIDUR PARA NABI

Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit dan bumi.

2. TIDUR PARA ULAMA' & AHLI IBADAH

Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat malam.

3. TIDUR PARA RAJA YANG HALOBA

Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak

dimakan.

4. TIDUR SYAITAN

Menelungkup/ tiarap seperti tidurnya ahli neraka

Dec 26, 2007 at 08:44 o\clock

koleksi pantun berkasih silam 2

by: zaris   Keywords: pantun, berkasih, silam

Indah nian bulan mengambang
Keliling pula bintang bercahaya
Wajah tuan bila ku pandang
Bagai melihat pintunya syurga

Ikan belanak di tengah muara
Daun suji di dalam puan
Tiada sanak tiada saudara
Kalau sudi terimalah Tuan

Dua tiga kucing berlari
Manakan sama si kucing belang
Dua tiga boleh kucari
Manakan sama abang seorang

Anak beruk di kayu rendang
Turun mandi di dalam paya
Huduh buruk di mata orang
Cantik manis di mata saya

Tinggi tinggi mata hari
Anak kerbau mati tertambat
Sudah lama saya mencari
Baru sekarang saya mendapat

Pucuk pauh delima batu
Anak sembilang ditapak tangan
Biar jauh beribu batu
Jauh di mata di hati jangan

Surat ku layang untuk berkata
Penyampai hasrat kata di hati
Kalaulah sungguh kasihkan saya
Jangan dibuang sampai ke mati

Kedondong batang sumpitan
Batang padi saya lurutkan
Tujuh gunung sembilan lautan
Kalau tak mati saya turutkan

Burung terbang menarik rotan
Lalu hinggap di kayu Jati
Tujuh gunung tujuh lautan
Belum dapat belum berhenti

Ke Teluk sudah ke Siam sudah
Ke Mekah saja aku yang belum
Kupeluk sudah kucium sudah
Bernikah saja aku yang belum

Di Tanjung Katung airnya biru
Disitulah tempat mencuci mata
Duduk sekampung lagikan rindu
Inikan pula jauh dimata

Laju-laju perahu laju
Lajunya sampai ke Surabaya
Lupa kain lupakan baju
Tetapi jangan lupakan saya

Kalau menyanyi perlahan-lahan
Dibawa angin terdengar jauh
Kalau hati tidak tertahan
Di dalam air badan berpeluh

Bunga Cina jambangan Cina
Bungkus inai dalam kertas
Sungguh saya bena tak bena
Di dalam hati haram tak lepas

Bunga rampai di dalam puan
Buluh perindu di atas gunung
Adakah sampai kepadamu tuan?
Rindu kekanda tidak tertangung

Ayam disabung jantan dipaut
Jika ditambat kalah laganya
Asam di darat ikan di laut
Dalam belanga bertemu jua

Angin Barat dari gunung
Berhembus lembut terlalu nyaman
Baru kelibat adik menyongsong
Kembali segar semangat di badan

Orang mengail ikan cencaru
Dapat ikan bawa ke jeti
Kalau tuan kata begitu
Barulah senang di dalam hati

Ribu-ribu pokok mengkudu
Cincin permata jatuh ke ruang
Kalau rindu sebut namaku
Airmata jangan dibuang

Dari mana punai melayang
Dari sawah turun ke padi
Dari mana datangnya sayang?
Dari mata turun ke hati

Berkurun lama pergi menjauh
Wajah kulihat di dalam mimpi
Kalau dah kasih sesama sungguh
Kering lautan tetap ku nanti

Anak buaya anak memerang
Anak biawak luka kepala
Badan merantau sakit dan senang
Pada adinda sedikit tak lupa

Kukutip bunga buat karangan
Karangan diletak di atas peti
Ingin ku sunting bunga di jambangan
Buat penyeri di taman hati

Sekapur sirih seulas pinang
Ada berkunjung budaya Melayu
Terjunjung kasih tersimpul sayang
Terikat terkurung kasih nan satu

Burung merpati terbang melayang
Singgah sebentar dipohon meranti
Rindu hatiku bukan kepalang
Wajahmu tuan termimpi-mimpi

Malam ini malam Jumaat
Pasang dian kepala titi
Tepuk bantal panggil semangat
Semangat datang di dalam mimpi

Hilang sepi diraut wajah
Usah terlerai nilainya budi
Setia janji takkan berubah
Kasih tersemai tetap abadi

Kalau tidak kelapa puan
Tidak puan kelapa bali
Kalau tidak pada tuan
Tidak tuan siapa lagi?

Pohon sena cabangnya empat
Mari tebang waktu pagi
Kalau kena dengan makrifat
Burung terbang menyerah diri

Gunung tinggi dilitupi awan
Berteduh langit malam dan siang
Bila adik mengirimkan pesan
Hancur seluruh sendi abang

Air pasang limpah ke pasar
Tanam pinang kelapa mati
Di manalah tuan belajar
Pandai mencari isyarat hati?

Tajam tubuh si buah gading
Hendaklah ikat bersama tali
Hancur luluh tulang dan daging
Namun kulupa tidak sekali

Hujan turun badan pun basah
Patah galah haluan perahu
Niat dihati tak mahu berpisah
Kehendak Allah siapa yang tahu?

Fikir memikir sama lawak
Jangan dibawa ke Tanjung Jati
Sindir menyindir sesama awak
Jangan dibawa masuk ke hati

Tuan puteri meminta cawan
Untuk diisi air kelapa
Amat tulus kasihmu Tuan
Sampai ke mati adinda tak lupa

Dec 26, 2007 at 08:39 o\clock

koleksi pantun berkasih silam 1

by: zaris   Keywords: pantun, berkasih

Nasi lemak buah bidara
Sayang selasih hamba lurutkan
Hilang emak hilang saudara
Kerana kasih hamba turutkan

Pasir putih di pinggir kali
Pekan menyabung ayam berlaga
Kasih tak boleh dijual beli
Bukannya benda buat berniaga

Petik sayur si daun maman
Makan berulam daun pegaga
Habis tahun berganti zaman
Kasih adinda kunanti jua

Hijau nampaknya Bukit Barisan
Puncak Tanggamus dengan Singgalang
Terbang nyawa dari badan
Kasih di hati takkan hilang

Indra Giri pasirnya lumat
Kerang bercampur dengan lokan
Ibarat Nabi kasihkan umat
Begitu saya kasihkan tuan

Bunga Melati terapung-apung
Bunga rampai di dalam puan
Rindu hati tidak tertanggung
Bilakah dapat berjumpa tuan?

Burung merbuk membuat sarang
Anak enggang meniti di paya
Tembaga buruk di mata orang
Intan berkarang di hati saya

Kalau roboh kota Melaka
Sayang selasih di dalam puan
Kalau sungguh bagai dikata
Rasa nak mati di pangkuan tuan

Kalau roboh Kota Melaka
Papan di Jawa saya dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Badan nyawa saya serahkan

Anak campuran Cina-Melaka
Pulang ke rumah di Bukit Pekan
Andai kena dengan cara
Nyawa dan badan saya berikan

Anak ruan tidak terluang
Benang sutera di dalam buluh
Hendak buang tidak terbuang
Sudah mesra di dalam tubuh

Tumbuk padi jadikan emping
Buat juadah teman sebaya
Pipit hendak bertenggek ke ranting
Sudikah enggang bertenggek sama?

Kain cindai dilipat-lipat
Lipat mari tepi perigi
Kalau pandai Tuan memikat
Burung terbang menyerah diri

Kiri jalan kanan pun jalan
Sama tengah pokok mengkudu
Kirim jangan pesan pun jangan
Sama-sama menanggung rindu

Pucuk pauh batangnya pauh
Di tengah-tengah pokok mengkudu
Adinda jauh kekanda pun jauh
Sama-sama menanggung rindu

Buah jambu disangka kandis
Kandis ada di dalam cawan
Gula madu disangka manis
Manis lagi senyuman Tuan

Sayang Musalmah pergi ke taman
Hendak memetik sekuntum bunga
Sudah ada dalam genggaman
Bilakah dapat hidup bersama?

Anak haruan berlima-lima
Mati ditimpa ponggor berdaun
Kasih cik adik saya terima
Menjadi hutang beribu tahun

Sayang Laksamana mati dibunuh
Mati dibunuh Datuk Menteri
Tuan umpama minyak yang penuh
Sedikit tidak tertumpah lagi

Sayang pelanduk di luar pagar
Mati ditembak patah kakinya
Tujuh tahun gunung terbakar
Baru sekarang nampak apinya

Batang selasih permainan budak
Daun sehelai dimakan kuda
Bercerai kasih bertalak tidak
Seribu tahun kembali juga

Harum baunya si bunga Tanjung
Harumnya sampai puncak gunung
Tuan umpama sekaki payung
Hujan panas tempat berlindung

Tajam kapak dari beliung
Hendak menebang kayu berduri
Tuan laksana kemuncak payung
Saya di bawah menyerah diri

Hujan panas turun berderai
Guruh menyambar pohon jati
Kasih sayang tak boleh bercerai
Bagaikan rambut bersimpul mati

Hilir berderap mudik berderap
Patah galah di dalam perahu
Tuan laksana si bunga Dedap
Cantik merah tidak berbau

Orang berhuma di Pulau Balangan
Asap apinya tabun-menabun
Tuan laksana bunga kayangan
Kuntum Kasturi tangkainya embun

Kalau Tuan pergi ke Jambi
Ambil air Cik Tahir jurubatunya
Kalau Tuan hendakkan kami
Bakar air ambil abunya

Beli cempedak dari Juana
Mari dibelah di atas tudung
Jika berhajat menyunting bunga
Jumpa wali di atas gunung

Buah jering di atas para
Diambil budak bawa berlari
Kering laut tanah Melaka
Baru saya mungkirkan janji

Buih kuini jatuh tercampak
Jatuh menimpa bunga selasih
Biar bertahun dilambung ombak
Tidakku lupa pada yang kasih

Tebang gelam tebang kenanga
Batang tumbang menimpa gadung
Kumbang mengidam nak seri bunga
Bunga kembang di puncak gunung

Limau purut lebat di pangkal
Batang selasih condong uratnya
Hujan ribut dapat ditangkal
Hati kasih apa ubatnya?

Layang-layang terbang melayang
Jatuh ke laut disambar jerung
Siapa bilang saya tak sayang?
Kalau bunga rasa nak kendong

Layang layang terbang melayang
Jatuh di laut melayang layang
Siapa bilang saya tak sayang?
Siang malam terbayang bayang

Layang-layang disambar nuri
Madu kelapa dalam tempayan
Lagi tak hilang bukit Puteri
Tidak kulupa kasihmu Tuan

Langit cerah awan membiru
Dinihari embun pun jatuh
Sakit sungguh menanggung rindu
Di dalam air badan berpeluh

Dec 26, 2007 at 08:19 o\clock

koleksi pantun kepahlawanan silam

by: zaris   Keywords: pantun, kepahlawanan, melayu, silam

Apa guna kepuk di ladang         
    Kalau tidak berisi padi     
Apa guna berambut panjang     
    Kalau tidak berani mati
     

Guruh berdentum bumi bergegar
       Ayam jaguh sedang bersabung
Jangan cakap sahaja berdegar 
       Hulur senjata kita bertarung 

Limau bentan di tepi tingkap     
       Budak-budak melempar burung 
Harimau di hutan lagi kutangkap    
       Inikan pula cicak mengkarung  
 
Pudak bukan sebarang pudak       
       Pudak tumbuh di tepi lombong 
Jalak buka sebarang jalak         
       Jalak biasa menang bersabung 

Anak Cina bersampan kotak      
    Muatan sarat dengan ragi   
Biar retak bumi kupijak             
    Kamu takkan kulepaskan lagi

Hang Jebat Hang Kasturi         
    Budak-budak raja Melaka   
Jika hendak jangan dicuri         
    Mari kita bertentang mata 

Patah rotan tali bersilang         
    Batang meranti rimbun berjejal                  
Langkah pahlawan di tengah gelanggang    
    Berpantang mati sebelum ajal

Banyak batang tumbuh cendawan
     Cendawan kukur jalan ke huma 
Banyak orang mengaku pahlawan
     Sambutlah pukul tikam pertama  

Putus sudah tali temberang    
      Semasa belayar di sampan kotak
Jangan berlagak jaguh yang garang
      Kepala sendiri nanti yang retak   

Apa guna padi bukit            
      Padi dibendang menabur bunga
Apa guna hati sakit            
      Mati bertikam termasyhur lama

Tebu bukannya bangkut        
     Rama-rama terbang ke kuala
Bukan kami kaki penakut        
     Berani kami korbankan nyawa

Memang pahit buah peria        
    Makanan orang pergi menjala 
Jikalau mengaku taat setia   
   Bersamalah kita pertahan negara

Cik Embun orang berbidan         
    Pandai mengurut sakit kepala 
Biar berkalang nyawa di badan                 
     Kedaulatan negara kupertahankan jua

Kalau mengail di lubuk dangkal    
    Dapat ikan sepenuh raga 
Kalau kail panjang sejengkal     
    Jangan lautan hendak diduga

Apa guna kepuk di ladang         
    Kalau tidak berisi padi     
 Apa guna keris di pinggang         
    Kalau tidak berani mati     

 Adakah perisai bertali rambut    
    Rambut dipintal akan cemara
 Adakah bisai tahu takut            
    Kami pun muda lagi perkasa 

Sampan kotak mengapa dikayuh 
    Hendak belayar ke tanah seberang 
Patah kepak bertongkatkan paruh                 
    Pantang menyerah di tengah gelanggang

Air dalam bertambah dalam         
    Hujan di hulu belumlah teduh 
Hati dendam bertambah dendam 
   Dendam dahulu belumlah sembuh 

Lemaknya nasi bergulai udang    
    Lemak berbau santan kelapa
Rela kumati berputih tulang        
    Tidak kumahu berputih mata

Orang menyeberang gunakan titi
    Titi dibuat tinggi di atas    
Dalam telur lagikan dinanti        
    Inikan pula sudah menetas

Jika terjumpa ular tedung
   Carilah buluh kayu pemukul 
Berani buat beranilah tanggung 
   Tangan menjinjing bahu memikul 

Perahu payang layarnya merah
    Belayar menuju arah utara
Keris dipegang bersintukkan darah
    Adat pahlawan membela negara
       
Sungguh cantik bunga yang merah 
    Malangnya lama tidak disirami
Kalau jasadku rebah ke tanah
    Rela aku disemadikan di sini

Telur itik dari Senggora      
    Pandan terletak dilangkahi
Darahnya titik di Singapura    
    Badannya terhantar di Langkawi

Tuan puteri pergi ke Lukut    
    Bawa pulang kacang panjang
Sedikit pun hamba tak takut 
    Kalau berani turun gelanggang
 

Kalau tuan turun ke laut,
    Turunlah semasa bulan terang,
Di mulut naga lagi ku rebut,
    Inikan pula di tangan orang.

Dec 12, 2007 at 08:15 o\clock

kenangan di Penjara Kajang 5

by: zaris

semua orang mengenali penjara sebagai tempat pelaksanaan hukuman kepada pesalah2. akan tetapi jarang orang awam mengambil tahu tentang proses program pemulihan yang dilakukan di sebalik tembok penjara. pesalah2 yang ditahan juga manusia biasa yang mana sedikit sebanyak mempunyai perasaan ingin mengubah kehidupan di hari depannya menjadi lebih baik dari hari ini. sedar atau tidak sebahagian daripada pesalah adalah 'orang2 baik' yang menjadi 'orang jahat' dalam masa sekelip masa disebabkan keadaan yang memaksa.

di penjara kajang, terdapat guru2 agama yang didatangkan khas dari jabatan agama untuk mengendalikan program pemulihan berteraskan pengisian rohaniah kepada pesalah2. guru2 agama ini bekerjasama dan berganding bahu dengan pihak pengurusan penjara dari kalangan orang unifom untuk memberi ajaran agama yang secukupnya kepada pesalah semasa mereka ditahan dipenjara.

kelas2 agama yang diadakan di penjara2 di malaysia berbeza2 cara pengendaliannya. ini kerana ianya bergantung kepada jenis/kategori banduan/tahanan yang menghuni di satu2 penjara. ianya juga dipengaruhi oleh kemudahan serta tahap keselamatan di satu2 penjara. ini kerana bukan semua orang boleh menerima teguran secara terus. ada juga yang merasa disindir dan dikhuatiri akan mengamuk!

di penjara utama, kelas pengajian agama diadakan di surau banduan, di blok2 penginapan dan kadang2 di bilik khusus. di surau, banduan akan diambil tiap2 blok dan diiringkan ke surau. sebelum dibawa ke surau, banduan akan diperiksa terlebih dahulu bagi mempastikan mereka tidak membawa sebarang berbahaya yang berpotensi untuk dijadikan senjata seperti besi tajam. begitu juga dengan tembakau. sesampai di surau mereka akan membersihkan surau, menghamparkan tikar, menyediakan air minuman untuk ustaz yang akan berceramah dan menyediakan meja, kerusi dan pembesar suara. sebelum kelas diadakan mereka akan beramai2 berzikir lebih kurang sejam. setelah itu ustaz akan bergiliran memberi kuliah sampai waktu zohor. kuliah yang diadakan adalah asas2 agama sahaja yang meliputi ilmu aqidah, fekah, akhlak dan membaca Al-Qur'an. mereka akan bersembahyang zohor berjamaah sebelum pulang ke blok untuk makan. kadang2 mereka akan diarahkan pulang awal ke blok bergantung kepada arahan semasa.

sebenarnya pemberian pen dan alat tulis kepada banduan adalah amat berhati2 dan tidak digalakkan. ini kerana dikhuatiri mereka akan menggunakannya sebagai senjata untuk menikam lawannya sekiranya bergaduh. untuk mengelakkan daripada berlaku sesuatu yang tidak diingini, maka pemebrian pen hanya diberikan kepada ketuanya sahaja.

jumlah banduan yang dibawa ke surau tiap2 hari adalah berbeza2 bergantung kepada keadaan hari tersebut. selalunya lebih kurang seratus orang, tetapi tidak mencapai 150 orang. sebahagian besar yang berminat untuk pergi ke surau untuk belajar agama adalah tahanan warganegara asing seperti warganegara indonesia dan bangledesh. orang melayu kurang menunjukkan minat untuk belajar agama.

ada sesetengah daripada banduan merupakan seorang yang boleh dikira alim ketika di luar. tetapi disebabkan desakan hidup dan kesilapan kecil, mereka dimasukkan ke penjara untuk tempoh yang singkat. pernah seorang warganegara bangladesh berstatus 'hafiz Al-Qur'an' dan 'hafiz Hadith' masuk ke penjara kajang kerana kesalahan menetap melebihi had di Malaysia. sering juga bekas2 penuntut 'pesantren' dari indonesia masuk penjara kajang gara2 kes imigresen. terdapat juga bekas guru dan ustaz serta 'tuan guru' masuk ke penjara kajang.

di surau, semua banduan tak kira dari latar belakang apa sekali pun akan duduk bersila bersama mendengar kuliah yang disampaikan. tak kira apa bangsa, taraf pendidikan, apa kesalahan dan lain lain. mereka akan memakai baju yang sama, iaitu putih. seorang penoreh getah yang memukul di kedai kopi, pegawai bank yang memalsukan cek ribuan ringgit, seorang pemuda nakal yang berlumba haram, seorang kutu rayau yang menghisap dadah, seorang buruh binaan indonesia datang ke malaysia secara haram, seorang komando yang membelasah ketuanya, seorang pegawai kerajaan yang ditangkap khalwat dengan keraninya, seorang bomoh palsu yang mencabul pelanggannya, seorang yang mencuri lembu jirannya dan macam2 lagi akan duduk bersama mendengar kuliah yang disampaikan.

ustaz pula perlulah pandai memberikan kuliahnya supaya difahami oleh semua pendengar yan mempunyai pelbagai tahap pendidikan dan iq yang berbeza. ini kerana terdapat banduan yang benar2 pandai ilmu agamanya, ada yang berlagak pandai, ada yang memang langsung tak pandai dan ada yang buat2 tak pandai. di samping itu, ustaz juga perlulah sentiasa bersedia untuk menjawab soalan2 maut yang tak terjangka akan disoal oleh banduan. dia perlu bijak untuk membezakan sama ada soalan itu benar2 ingin mendapatkan ilmu, berbentuk main2 atau pun untuk memerangkap dan mengujinya. ia mesti bersikap berani atau sekurang2nya menunjukkan aksi yang berani supaya lebih dihormati dan disegani oleh banduan.

di blok asingan juga diadakan kelas agama. di sini tahanan yang ditahan adalah kebanyakannya adalah istimewa. jumlahnya tidak ramai, selalunya kurang daripada 10 orang. kelas pengajian yang dibuat di atas simen yang dihamparkan tikar. mereka akan duduk bersila dalam satu bulatan, bersentuhan lutut dan bahu. ustaz akan membuka kitab/buku agama dan akan mengajar lebih kurang sejam. selalunya ustaz akan menggunakan kaedah perbincangan tentang isu2 permasalahan ibadat masa kini. ustaz akan seboleh2nya akan mengelakkan daripada memasuki tajuk politik, perundangan serta pentadbiran negara.ini kerana penghuni bilik asingan majoritinya adalah orang2 yang berpendidikan tinggi dan mempunyai status yang dihormati dan disegani dalam masyarakat ketika bebas.

satu ketika, tiga orang pemimpin PAS (Parti Islam Se Malaysia), iaitu Mahfuz Omar, Salehudin Ayub dan Pak Amjal dimasukkan ke penjara kajang dan ditempatkan di bilik asingan. mereka dipenjarakan gara2 melakukan perhimpunan haram membantah kehadiran pasukan kriket israel ke Malaysia. selain itu terdapat juga beberapa pegawai tinggi kerajaan yang melakukan rasuah, pegawai tinggi polis yang melakukan kesalahan rasuah duit dan seks, pegawai atasan bank negara serta ramai lagi yang dikenali di luar. walaupun sebahagian mereka adalah berstatus 'dato' dan Yang Berhormat' di luar, tetapi apabila berada di dalam penjara, pakaian mereka adalah sama, makanan mereka juga adalah sama dengan banduan lain, bilik mereka adalah sama dan sama2 duduk bersila mendengar kuliah agama yang disampaikan oleh ustaz.

terdapat satu blok yang menempatkan banduan2 yang bakal dikenakan hukuman gantung mandatori. blok ini adalah Blok Abadi ataupun blok A. penghuni blok ini sudah dijatuhkan hukuman oleh mahkamah, tetapi tidak diketahui bila proses pelaksanaan hukuman akan dilakukan, selalunya lebih kurang 10 tahun disimpan, barulah akan digantung. walaupun begitu, banduan blok ini masih berpeluang melakukan rayuan untuk mengulangi perbicaraan bagi sekurang2nya mengelakkan hukuman gantung mandatori. mereka juga berpeluang memohon untuk mendapatkan pengampunan apabila hari keputeraan sultan. banduan2 di blok ini tidak bekerja dan hanya duduk di biliknya seharian. mereka cuma dibenarkan keluar dan berkeliaran di dalama blok untuk tempoh kurang dari sejam sehari bergantung kepada arahan pihak atasan.

di blok ini juga diadakan kelas agama. pelaksanaan kelas agama di sini adalah unik jika dibandingkan dengan kelas di lain2 tempat. sebelum kelas dibuat, ustaz akan menelefon pegawai yang bertugas di blok A untuk memaklumkan cadangan kelas hari tersebut. sekiranya pegawai memaklumkan tahap keselamatan serta persediaan terjamin, maka ustaz akan pergi ke blok A dengan diiringi seorang UKP (Unit Khas/Kawalan Penjara).

di blok A, ustaz akan disediakan sebuah kerusi dan meja yang diletakkan di luar blok. manakala banduan yang akan mendengar kuliah berada di dalam blok. ini bermakna ustaz dan banduan akan dipisahkan oleh batang2 besi sebesar dua jari. banduan akan duduk diatas tikar yang dihampatkan di atas simen. selalunya jumlahnya kurang dari 10 orang, walaupun jumlah banduan islam yang menghuni di blok itu melebihi 20 orang. ini kerana pihak panjara tidak memaksa banduan BA (banduan akhir) untuk mendengar kuliah agama yang disampaikan. sebarang paksaan atau arahan yang terlalu tegas dikhuatiri menimbulkan kemarahan mereka yang tak mustahil akan bertindak agresif dan sukar dikawal.

kelas di blok A perlu dikendalikan dengan bijak oleh ustaz. ustaz perlulah pandai menggunakan psikologi untuk menarik minat pendengar. ini kerana hadirin yang mendengar kuliah sebahagiannya adalah orang2 yang sudah hampir berputus asa dengan hidup. pelbagai soalan2 yang tidak terduga perlu dijawab dengan berhati2 oleh ustaz supaya pendengar berpuas hati dan dalam masa yang sama tidak menyinggung hati banduan2 tersebut.

di samping kelas pengajian harian yang dibuat, pihak penjara juga mengadakan sambutan hari2 kebesaran islam seperti maulidur rasul, maal hijrah, nuzul Al-Qur'an dan lain2 lagi. selalunya pihak penjara akan menjemput ustaz dari jabatan agama untuk memberikan ceramah. majlis ini akan dilakukan di masjid banduan. di samping itu ceramah bulanan juga dibuat, dengan menjemput penceramah dari luar.

sebenarnya banduan sentiasa mengharapkan penceramah2 yang hebat dan berupaya mengubah mindanya menjadi lebih menyukai cara hidup beragama. mereka seolah2 seperti teruja sekiranya seseorang ustaz penceramah dapat memberikan ceramah yang hebat. pihak penjara pernah menjemput seorang penceramah dari pusat zakat selangor yang bernama ustaz uda bin kasim. ceramah yang disampaikan oleh ustaz ini amat2 memberi kesan kepada banduan. beberapa bulan selepas ceramahnya masih terasa kesan ceramahnya. dia pandai mengambil hati banduan dengan memberikan kata semangat berdasarkan kisah sahabat nabi SAW yang begitu banyak melakukan kesilapan, tetapi berubah dan menjadi generasi pembela Islam yang hebat dan kental!

terdapat juga penceramah yang amat tidak digemari cara berceramahnya. penceramah ini menggunakan cara memarahi dan mengeluarkan kata2 yang keras. dia juga suka menggunakan teknik ancaman2 kepada pesalah2 penjara. dia pernah menyatakan 'banduan ni muka macam perompak dan penyamun, kalau dapat kat luar, belasah je sampai mampus'. banduan amat kurang menggemari kaedah itu. mereka merasa amat terhina dan langsung tidak membina motivasi untuk berubah menjadi lebih baik. mereka berkata 'kat dalam penjara ni panas, kami ingat kami datang ke surau dengar ceramah moga2 lebih sejuk sikit hati kami, kalau gini gayanya, makin panas jadinya'.

apabila banduan kurang meminati ceramah, pagawai biasanya dapat mengagak dari riak muka banduan. banduan2 kelihatan lebih banyak berpura2 tidur dan kadang2 bersembang sesama sendiri. apabila habis ceramah, maka banduan akan mengambil peluang untuk mengemukakan soalan2 yang pelik2 untuk 'menghukum' penceramah. ada sesetengah banduan yang ada sedikit asas agama akan membacakan sedikit ayat Al-Qur'an dan akan bertanyakan penceramah untuk lebih memeningkan penceramah. mana2 penceramah yang menggunakan kaedah ini biasa berpeluh untuk menjawab soalan2 'menghukum' tersebut.

apabila melihat keadaan ini, biasanya pegawai penjara yang bertugas akan memberikan isyarat kepada pengerusi majlis supaya menutup majlis tersebut. ini bertujuan untuk mengawal majlis tersebut dan memberikan peluang untuk penceramah tersebut 'bernafas' dan merasa lega dengan berakhirnya majlis tersebut.

di hari jumaat, pihak penjara membenarkan banduan membuat solat jumaat. di bulan puasa, solat tarawih juga dibenarkan 3-4 kali seminggu, bergantung kepada keadaan keselamatan semasa.

sambung...

Dec 4, 2007 at 07:54 o\clock

kenangan di Penjara Kajang 4

by: zaris   Keywords: penjara, kajang

ada orang selalu bertanya, bagaimanakah keadaan hidup banduan2 di dalam penjara? adakah sama seperti yang dilihat di dalam filem2 di televisyen dan pawagam? bagaimanakah pula keadaan banduan di penjara wanita? adakah mereka dicampur dengan banduan lelaki? adakah yang mengawal mereka terdiri daripada wadar2 penjara lelaki dan perempuan?

ramai juga yang suka bertanya mengenai kononnya banduan2 lelaki dan wanita yang kerap bergaduh dan ganas. begitu juga dengan kegiatan homoseks di kalangan banduan lelaki dan lesbian di kalangan banduan wanita.

di penjara kajang, apabila banduan dihantar dan sudah didaftarkan, maka mereka akan dihantar ke blok2 tempat tinggal mereka. di blok tersebut mereka akan di tempatkan di sebuah bilik yang berkeluasan lebih kurang 8x10 kaki atau lebih sedikit. di bahagian hujung terdapat tandas yang terdedah. sebahagian banduan meletakkan kayu ataupun kertas kotak untuk memisahkan antara tempat tidur mereka dengan bahagian tandas. sebenarnya ini adalah binaan yang agak baru dan terkini jika dibandingkan dengan penjara lama seperti di penjara pudu dan penjara johor bharu dan lain2 penjara lama.

menurut pegawai penjara senior yang pernah bertugas di penjara pudu, iaitu sebelum pembukaan penjara kajang, penjara tersebut adalah amat kotor, menjijikkan dan berbau cukup busuk. dikatakan pihak penjara secara sengaja melepaskan serangga jenis kotor dan jijik seperti pijat, lipas dan nyamuk supaya mengacau benduan. mana2 banduan yang memasuki penjara pudu akan serik untuk masuk lagi bagi kali yang kedua. ini disebabkan apabila mereka masuk penjara dalam keadaan sihat, bila keluar pasti akan ada penyakit kulit seperti kudis yang terkena badannya. dikatakan seekor anjing yang masuk ke dalam blok akan berpusing dan keluar balik kerana tidak tahan dengan bau busuk dan suasana yang terlalu kotor tersebut. sesetengah pegawai penjara yang bertugas di situ menghidap asma dan resdung kerana setiap hari terpaksa menghidu bauan tersebut!

kalau mengikut konsep lama, bilik banduan tidak disediakan tandas. meraka akan disediakan satu tong untuk membuang air besar/kecil di waktu malam apabila pintu sudah dikunci. mereka hanya disediakan lebih kurang sebaldi air untuk kegunaan satu malam yang akan dikongsi sama2 dalam bilik tersebut. tong yang berisi najis dan apa2 bahan buangan semalaman akan dibuang keesokan harinya.

bilik2 untuk banduan adalah berlantaikan simen. setiap banduan akan diberikan satu tilam bujang dengan ketebalan 2-3 jari orang dewasa. tilam itu apabila digunakan untuk tidur di malam hari akan digulung atau dilipat. banduan juga akan diberikan dengan sehelai kain selimut yang dipanggil 'blanket', yang digunakan untuk menyelimuti badan ketika tidur. di samping itu, dua helai seluar pendek berwarna hijau tua, seluar panjang putih, baju putih berkolar yang tertulis no banduan akan diberikan. itulah pakaian mereka tiap2 hari sepanjang menjalani kehidupan sebagai banduan dalam penjara.

selalunya pihak pengurusan penjara akan menempatkan banduan2 dibilik seramai seorang, 3 orang dan 5 orang. mereka ditempatkan dengan bilangan ganjil dengan tujuan dan sebab yang tertentu. berdasarkan pengalaman pegawai2 penjara, sekiranya mereka ditempatkan satu2 bilik dengan bilangan genap iaitu dua orang, empat dan enam, maka kemungkinan untuk mereka melakukan hubungan homoseksual adalah besar. ini kerana mereka masing2 mempunyai 'pasangan'. sekiranya mereka ditempatkan dalam bilangan ganjil iaitu seorang, tiga dan lima, makan seorang akan tiada 'pasangan' dan akan 'cemburu'. jadi ini sedikit sebanyak dapat mencegah daripada kegiatan terkutuk ini.

terdapat juga baduan lelaki yang mempunyai perwatakan lembut atau lebih dikenali sebagai pondan. mereka ini juga akan diasingkan dengan lain2 banduan. mereka akan diletakkan dalam satu blok yang dikenali sebagai blok asingan. blok asingan adalah satu blok yang menempatkan banduan khas yang mesti diasingkan daripada banduan2 lain kerana faktor keselamatan. penghuninya adalah ahli2 politik yang ada pengaruh, anggota polis yang mempunyai ramai musuh yang dikhuatiri akan ditikam jika dicampurkan dengan benduan lain2, pesalah2 lembut dan maknyah yang dikhuatiri akan diliwat serta lain2  baunduan yang perlu dipantau secara berterusan dan  difikirkan merbahaya jika dicampurkan dengan banduan2 lain.

banduan yang dijatuhkan hukuman mati (selalunya seksyen 39B akta dadah merbahaya dan seksyen 302 membunuh dengan niat) akan tinggal berseorangan dalam bilik tanpa teman. kenapa?  ini kerana mereka dikhuatiri bertindak ganas dan berpotensi untuk membunuh kawan sebiliknya. demikian juga dengan pesalah yang hukuman sepanjang hayat, iaitu hukuman menghabiskan hidupnya dalam penjara, juga akan diberikan bilik untuk dirinya sahaja tanpa dikongsi dengan orang lain. banduan yang sakit mental seperti gila  juga akan diasingkan kerana dikhuatiri mengamuk dan membahayakan nyawa pesalah lain. tetapi bagi banduan yang berkeadaan biasa pula tidak akan diberikan bilik sendiri kerana takut menjadi gila  atau sekurang2nya 'masuk air' di kepalanya kerana kebosanan, juga takut menbunuh dirinya sendiri kerana tertekan.

'masuk air' adalah istilah yang digunakan kepada banduan yang otaknya agak mereng kerana tertekan dan tidak dapat mengawal pemikirannya sendiri. selalunya mereka yang masuk air disebabkan tekanan perasaan tak terkawal dan berserabut. mereka selalunya akan bercakap merapu, tidak terurus, ingat2 lupa dan mudah dipermainkan oleh banduan lain serta pegawai2 penjara. agak kasihan melihat keadaan mereka yang masuk air. tetapi bagi pegawai penjara, keadaan tersebut adalah benda biasa yang mana akan kembali normal apabila banduan tersebut sudah dapat menyesuaikan diri dalam penjara.

bebenarnya ini adalah satu usaha atau pun ikhtiar pihak penjara untuk mencegah daripada berlakunya perlakuan yang terkutuk ini. sekiranya ia masih berlaku dan tidak ada laporan atau aduan kepada pihak penjara, maka pihak penjara akan menganggap tidak ada apa2 kejadian yang berlaku. sering terjadi kejadian banduan didapati bengkak muka dan mengalami luka ringan di anggota badan, dan apabila ditanya, mereka selalunya menyatakan bergurau dengan kawan2 sebilik untuk mengelakkan daripada kejadian yang berlaku di antara mereka bocor kepada pihak penjara.

seseorang banduan yang diistilahkan 'jambu' akan dipisahkan dengan banduan lain yang yang agak 'ganas' untuk mengelakkannya daripada menjadi 'mangsa'. istilah jambu di sini bermaksud seseorang banduan yang memiliki rupa paras yang cantik, hensem, kulit putih dan badan agak kecil. 'jambu' yang tinggal sebilik akan menjadi teman tidur malam, dipeluk, dicium, bahkan diperlakukan sama seperti objek seks (diliwat). sebagai balasannya, pemilik 'jambu' tersebut akan bertindak sebagai abang yang akan melindungi 'jambu'nya daripada dikacau oleh banduan lain.

keadaan 'adik, abang dan jambu' adalah suatu perkara yang biasa dan tidak janggal dalam sesuatu penjara. begitu juga keadaannya dengan banduanita di penjara wanita. perlakuan salahlaku seks sukar dibendung. cuba bayangkan seseorang yang dikurung untuk tempoh 5 tahun, 10 tahun, bahkan 20 tahun tanpa melihat manusia lawan jenisnya, sedangkan dalam masa yang sama naluri dan nafsunya sentiasa meronta!

cerita dari penjara wanita juga hampir sama dengan banduan di penjara lelaki. mana2 banduanita yang baru masuk, yang memiliki rupa paras yang cantik menawan, manis, potongan badan yang menarik akan menjadi rebutan senior. di samping itu, ada juga junior2 yang bertindak menulis surat cinta kepada kakak2 senior supaya dapat menjaganya daripada dibuli oleh banduan lain.

terdapat satu cerita yang agak lawak bagi warga penjara , tetapi mungkin menakutkn dan menjijikkan bagi orang2 awam. seorang banduan wanita yang berada di dapur cuba mencuri terung untuk memuaskan nafsunya. akan tetapi perbuatannya telah diketahui oleh banduan lain yang berada di dapur. kerana marah, dia bertindak melumur terung tersebut dengan sambal lada. kemudiannya mereka bertindak memegang banduanita tadi bertindak menyelak kainnya. seterusnya dirodoknya terung yang berlumuran sambal ke kemaluan banduanita yang mencuri tadi. apa lagi, meraung kesakitan dan kepanasanlah banduanita itu!

aku pernah beberapa kali dijemput untuk menghadiri program keagamaan seperti ceramah2 agama dan lain2 aktiviti yang dibuat oleh pihak penjara wanita. mereka akan dikumpulkan dalam satu dewan serbaguna yang merupakan bahagian bawah dalam blok penjara. menurut pegawai penjara wanita, dewan itu merupakan dewan serbaguna yang akan digunakan bagi apa jua program. banduanita akan memakai pakaian putih, berbaju putih dan memakai kain putih yang diikat di kepala yang boleh dianggap sebagai tudung.

apabila selesai majlis maka mereka akan membuka kain pembalut rambut tersebut. sebahagiannya berambut panjang, namun sebahagian lagi berambut seperti komando, iaitu amat pendek seperti botak. aku bertanya kepada kenapa mereka sanggup membotakkan kepala sebegitu? tidakkah ianya akan menyebabkan mereka menjadi kurang cantik? pegawai penjara wanita yang bertugas memberitahu, itulah taiko atau kepala2 yang boleh dianggap sebagai ketua2 di situ. kononnya banduanita lain akan takut dan gerun kepada mereka. aku bertanya kepada mereka bagaiman memotong rambut. mereka menjelaskan, rambut mereka akan dipotong sendiri dengan menggunakan jubin/mozek yang dipecahkan. 

pegawai penjara yang bertugas akan selalu memantau setiap perlakuan dan keadaan banduan setiap masa. mana2 banduan yang menunjukkan perlakukan yang pelik dan mencurigakan akan disiasat. ini adalah sebagai langkah pencegahan awal agar perkara yang tidak diingini seperti pergaduhan daripada berlaku berlaku. pemeriksaan mengejut diadakan dari semsa ke semasa oleh pegawai yang bertugas atau Unit Khas Penjara (UKP). sekiranya dalam bilik banduan terdapat benda2 dilarang maka akan dirampas dan disiasat.