PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Sep 26, 2007 at 10:40 o\clock

orang asing di bumi bertuah

by: zaris   Keywords: orang, asing, di, bumi, bertuah

Tiga malam lepas apabila selesai menunaikan solat Tarawih di surau di Kajang Utama, aku sempat menegur dan bersembang dengan sorang jamaah dari Palestin. Kami bersembang dengan bahasa bercampur2, tetapi kami memahaminya. Aku cuba bersembang dengan bahasa Arab yang aku belajar 7 tahun dulu semasa belajar di KUSZA, diselang seli dengan bahasa Melayu dan Inggeris. Sungguh rancak perbualan kami.

Mungkin melihatkan keadaan aku yang agak muda, dia bertanyakanku samaada aku sudah berkahwin atau belum? dengan tersenyum aku menyatakan sudah dan dia tersenyum simpul. dia menyatakan masih belum berkahwin dan sedang mengumpul duit. aku hairan kenapa seorang yang berpendidikan tinggi dengan pendapatan yang lumayan masih belum berkahwin. dia menyatakan menjadi perkara biasa bagi bangsa arab berkahwin dalam usia agak lewat kerana perlu menyediakan perbelanjaan yang banyak untuk isteri selepas kahwin. 

Rupanya dia adalah seorang pensyarah di MMU, Cyberjaya. Memang seorang Arab yang mempunyai pendidikan tinggi dan menyewa di sebuah apartmen di taman kajang utama. Apabila mengetahui dia berasal dari Palestin, terus aku bertanyakannya keadaan di sana sekarang. Apa cerita dengan bangsa Palestin yang berperang dengan Israel, bahkan sesama sendiri berbunuh-bunuhan!

Ternyata jawapan yang diberi amat menarik. Al Fatah dan Hamas, bahkan lain-lain pertubuhan tidak mengikuti Islam sebenar. Dia menyatakan Mahmud Abbas adalah seorang yang bermasalah. Sebaliknya Syeikh Ahmed Yasin adalah seorang yang cukup bagus. Dia amat dihormati disebabkan keberaniannya, kewarakannya, kepimpinannya, keilmuannya dan kebijaksanaannya. Ketika dia masih menerajui kepimpinan Hamas, lebih daripada separuh bangsa Palestin menyokong dan menyukainya. Tetapi selepas kematiannya, pemimpin yang menggantikankannya seolah2 tidak dapat menandingi kewibawaannya. 

Selanjutnya pemuda Arab tersebut menyatakan seronok tinggal di Malaysia. Malaysia negara yang aman, makmur dan tiada peperangan. Semua orang bebas keluar mencari rezeki. Dia bertanyakan aku siapakah yang lebih aku sukai antara Dr Mahathir dan Abdullah Badawi. Aku cuma menjawab dengan gelak ketawa....

Sep 25, 2007 at 04:34 o\clock

kenangan berbuka puasa

by: zaris   Keywords: berbuka, puasa

 Bebuka puasa beramai2 adalah amat berbeza berbuka puasa seorang diri. ketika aku masih bujang dan bekerja dengan Jabatan Perangkaan Malaysia Cawangan Selangor, aku selalunya selepas habis waktu kerja akan berjalan melilau di sekitar Bandaraya Kuala Lumpur. Apabila dirasakan sudah hampir waktu berbuka, maka aku akan mengatur langkah untuk berbuka puasa di Masjid Negara.

Soronok dan cukup senang berbuka puasa di Masjid Negara. Dapat berbuka puasa beramai2 tanpa mengeluarkan duit sesen pun. Selalunya terdapat di sekitar 50 orang lebih yang berbuka puasa tiap-tiap hari di situ.Terdapat 3-4 biji kurma, seketul kuih pemanis mulut, dan sebungkus nasi berlauk dalam polisterin, di samping air segelas.

Selalunya aku berbuka puasa di Masjid Negara, kemudiannya solat maghrib berjamaah. selepas itu aku akan melilau sekejap sebelum solat Isya' dan terus bertarawih di Masjid Jame'. Apabila sudah habis, maka barulah aku mencari bas untuk pulang ke rumah.Di Kuala Lumpur jam 9.00 malam masih awal dan sibuk. Jadi, tiada apa yang perlu dirisaukan.

Di samping Masjid Negara, pernah juga aku pergi berbuka puasa di Masjid Jame' di Jalan Tun Perak. namun begitu, aku tidak begitu menggemari berbuka puasa di Masjid Jame' kerana terlalu ramai orang, beratus berbaris mehu mandapatkan bubur lambuk yang diberikan secara percuma. Layanan dan tutur bicara kakitangan Masjid Jame' juga tidak menyenangkan, seolah-olah orang yang datang untuk berbuka puasa di situ menyusahkan mereka! Happy

Pernah juga beberapa kali aku berbuka puasa dengan air liur dalam bas gara-gara nak balik cepat berbuka puasa di rumah. Namun kesudahannya terpaksa berbuka puasa dalam bas keraja jalam terlalu sesak dan lambat sampai ke rumah.

Ketika aku bertugas di Kajang, aku menyewa rumah dengan kawan2. Berbuka puasa dengan 2-3 orang kawan serumah. Namun begitu kadang2 aku berbuka puasa seorang diri bila kawan2 aku bekerja. Pernah juga aku berbuka puasa dalam kereta sorang2. Sesekali aku juga berbuka puasa di Masjid Jame' Pekan Kajang.

ketika aku bertugas di sabah, terdapat 2-3 perkara yang melucukan berlaku ketika mahu berbuka puasa. Sekali peristiwa aku bersama Ustaz Agus dari Tawau, Kak Puad dari Kota Belud dan Liana dari Pitas mahu berbuka puasa di Esplanade Sidek, kononnya mahukan mendapatkan kelainan dengan berbuka puasa di luar beramai2.Tetapi sebaliknya pula yang berlaku.

Ketika kami sampai, datang seorang pekerja mahu mendapatkan pesanan. Maka kami pon saling memesan. Untuk memudahkan cepat masak, kami meminta masakan sama, iaitu nasi goreng Seafood. Tetapi melihat kepada keadaan fizikal dan mental pekerja tersebut, kami agak sangsi dia dapat mengingati pesanan kami. Ini ditambah pula dengan tidak mahu menulis apa yang dipesan. 2-3 kali kami bertanya adakah dia mengingati apa yang kami pesan. Dia cakap faham dan ingat.

Kami menunggu sungguh lama sehinggalah azan berkumandang. yang datang hanyalah air. Aku pun  terus mengisyaratkan kepada tuan kedai berkenaan pesanan yang tidak sampai2. Apabila dia tanya kepada pekerja yang mengambil pesanan tadi, pekerja tadi menyatakan tidak ingat, serta mesra dimarahnya depan2 pelanggan..

Sekali peristiwa kami dari Kudat mengadakan jamuan berbuka puasa dengan orang kampung di sebuah Masjid di Kota Marudu. Majlis berjalan lancar dengan acara2 yang dirancang, daripada berbuka puasa, Solat Maghrib berjamaan, kuliah maghrib, sehinggalah tarawih dan moreh. Ketika moreh, ada seorang bercakap Bahasa Bajau kepada kawannya, menyuruh menghulurkan kuih ubi kepada kami, kawannya menyatakan 'dorang tu bukan pandai makan' juga dalam bahasa bajau. tetapi kawannya tetap juga menyuruh supaya memberikan kuih tersebut. Kemudian dia pun terus menghulurkan kuih tersebut!

Kami mengambil dan terus memakan kuih tersebut. Orang tadi terus bercakap pada kawannya ' ha, kan aku diah cakap, dorang pandai makan'. Yang lawaknya, seorang rombangan kami, Sabli, adalan Bajau Tuaran. Dari awal lagi dia memahami percakapan tadi, cuma mendiamkan diri nak tahu reaksi seterusnya. Seterusnya Sabli selepas memakan kuih tersebut berkata dalam bahasa Bajau ' sedap kuih ni'. Apa lagi tercengang malu mereka yang bercakap tadi!!! lawak2....

Sep 21, 2007 at 09:49 o\clock

menjaga kesihatan

by: zaris   Keywords: kesihatan, dan, kesejahteraan

Berikut ialah cara-cara kebersihan, mengelakkan penyakit dan seumpamanya yang berkaitan dengan kesihatan yang dipetik dari amalan Rasulullah SAW dan pengamal perubatan Islam.

  1. Allah tidak menjadikan penyakit melainkan di jadikan Nya juga ubatnya, kecuali mati. Firman Allah SWT bahawa siapa yang hidup menurut petunjuk Al-Qur’an akan lanjut usianya.
  2. Asal segala penyakit ialah makan. Oleh itu, makanlah apabila anda kehendaki atau perlu dan jangan makan apabila tidak perlu.
  3. Perut rumah penyakit dan puasa raja segala ubat. Oleh itu, jadikanlah ia kebiasaan anda.
  4. Pada pandangan Allah makanan yang paling baik ialah makanan yang di makan beramai-ramai.
  5. Makan seorang diri semasa sarapan pagi ialah makan dengan syaitan, makan dengan seorang lain ialah makan dengan raja yang zalim, makan dengan dua orang lain ialah makan dengan para Nabi a.s.
  6. Biarkan makananmu agak sejuk sebelum memakannya, kerana makanan yang panas itu tidak berkat.
  7. Apabila makan, tanggalkan kasutmu kerana dengan itu kakimu lebih rehat. Inilah nasihat yang baik.
  8. Ada keberkatan pada makanan ditengah pinggan. Oleh itu, mulakan makan makanan yang di tepi pinggan dahulu, bukan mula dari tengah. (Pengertian hadith ini ialah seseorang itu hendaklah jangan tamak iaitu mementingkan diri sendiri dan hendaklah membenarkan orang lain sama mendapat berkat, jangan seorang diri saja).
  9. Ada keberkatan dalam tiga perkara: dalam sarapan pagi, dalam roti, dan dalam sup.
  10. Berus gigi dengan ‘miswak’ (berus gigi kayu yang biasanya dibuat daripada dahan pokok (pokok pelu) selepas makan dan kemudian berkumur - kumur, kerana kedua - keduanya amalan ini adalah penjaga gigi.
  11. Gunakan ‘miswak’ kerana amalan ini datang kebersihan, dan kebersihan datang dari iman, dan iman membawa orang itu ke Syurga.
  12. Makanan dalam pinggan itu memohon rahmat bagi orang yang makan hingga habis langsung (iaitu tidak membazir).
  13. Makan bersama barulah bersurai, kerana keberkatan itu ada dalam kumpulan.
  14. Kurang makan kurang dosa.
  15. Mengumpulkan dalam perkara berikut adalah dilarang iaitu mengumpul gandum, barli, kismis, seko, lemak, madu, lebah, keju, sejenis pokok yang buahnya berkulit keras dan boleh dimakan (walnut) dan zaitun.
  16. Jangan minum berdiri kecuali orang yang berpenyakit senggal pada pangkal paha (sciatica).
  17. Sarapan pagi waktu fajar (dini hari) ada berkatnya.
  18. Ketika Rasul SAW mikra’j, tidak ada seorang Melaikat pun yang tidak berkata, “Wahai Muhamad s.a.w beritahu umatmu supaya berbekam. Rawatan yang paling baik ialah berbekam, ketumbar dan costus (sejenis herba).
  19. Siapa yang sakit 7 hari, maka ia adalah penebus dosa 70 tahun.
  20. Tidak ada sakit seperti sakit dalam mata dan tidak ada kerunsingan kerana berhutang.
  21. Apabila nabi Muhamad s.a.w melawat orang sakit, baginda biasanya berkata: “Hindarlah pedaya iblis, kekuatan itu dengan Allah, sembuh dan disembuhkan, tidak ada yang menyembuhkan melainkan Allah“.

http://ttuyup.wordpress.com/2007/06/07/tips-mengelak-dari-penyakit/

http://www.mardi.my/herba1/index.html

 

Sep 13, 2007 at 06:16 o\clock

Gempa bumi kecil di Putrajaya

by: zaris   Keywords: Gampa, bumi, di, Putrajaya

Seawal jam 8.15 pagi, ketika kakitangan kerajaan mahu memulakan kerja di Parcel D dan pancel C, tiba-tiba berlaku gegaran kecil yang lebih dirasai di tingkat yang lebih atas. Bilik ruang pejabat di tingkat 7 menyaksikan bangunan sedikit berayun, pokok buanga plastik hiasan bergerak berayun-ayun seolah-olah ditiup angin. Beberapa barang yang berada di atas meja bergetar.

Ramai yang beranggapan ianya adalah kesan daripada kejadian gempa bumi yang berlaku di Sumatera Utara, Indonesia malam sebelumnya. Gegaran tersebut turut dirasai di Kuala Lumpur, Malaysia dan di Thailand. Kerosakan yang berlaku di Indinesia agak besar dan dikhuatiri kejadian yang sama akan berlaku di Malaysia.

 

Sep 12, 2007 at 09:10 o\clock

Kutukan bukan Melayu kepada Melayu (Bumiputra)

by: zaris   Keywords: kutukan, dan, celaan

Adakah orang-orang Melayu Malaysia dan lain-lain bumiputra menyedari apakah yang sering diperkatakan oleh segelintir lain-lain bangsa ketika bersembang sesama mereka? Mereka sering mengutuk dalam bahasa yang dirasakan tidak difahami oleh orang-orang Melayu. Sedangkan apabila berhadapan memuji dan menepuk bahu. Begitu mudah melayu ditipu dan tertipu.

Aku sering beberapa kali terdengar kata-kata yang menyakitkan hati. Kawan-kawanku yang faham bahasa asing juga seringkali mendengarnya. Kadang-kadang kata-kata tersebut cukup menghina dan tak sepatutnya dikeluarkan. Tetapi itulah hakikatnya yang terbuku di hati mereka, dan apabila tak tertahan akan dihamburkan.

Ada sekali aku berjalan di Jalan Tuanku Abdul Rahman yang cukup sibuk. Secara tiba-tiba lebih kurang tiga depa di depanku seorang perempuan meraung bertempik. Serentak dengan itu sebuah motosikal dipulas minyak dan berdesup lari dicelah-celah kereta yang banyak. Rupa-rupanya kes ragut yang melibatkan dua pemuda Melayu bermotosikal. Mangsanya juga seorang gadis melayu. Menangis teresak-esak tak tahu apa mahu dibuat.

Kebetulan seorang wanita Cina pertengahan umur terus menghamburkan kata-kata kesat " Celaka punya Melayu, dasar pemalas, orang lain kerja nak mampus dia senang-senang ragut, tak nak bekerja, tahu hisap dadah saja...." itu dalam bahasa Melayu. Entah apa lagi dalam bahasa Cina.

Terkedu aku mendengar kata-kata tersebut. Serba salah memikirkan kata-katanya tersebut. Perasaan bercampur baur, kesal, marah, malu dan kecewa.

Seorang kawanku di Kudat, Sabah. Dia berbangsa Melayu Brunei, pernah bersekolah Cina dan tahu sedikit sebanyak bahasa Cina. Sekali mahu menaiki feri ke sebuah pulau, tiba-tiba seorang berbangsa Cina merungut dalam bahasa Cina " Busuk betul air kat sini, ni tentu kencing Melayu ni, teruk betul busuknya...."

Kawanku yang bertudung terus menjawab dalam bahasa Cina, membalas kata-kata tersebut dengan ucapan yang agak pedas. Terkejut Cina tersebut dan tidak menyangka orang bertudung pun tahu bahasa Cina.

Kerap kali orang-orang berbangsa India menyatakan " barang perempuan Melayu sedap dan senang didapati, cukup mudah dengan hanya perlu bersikap 'gentle'. " Demikian juga kata-kata orang-orang asing seperti Bangla, Nepal dan lain-lain. Sekiranya berwajah kacak dan sasa maka legi senang mencari peluang meratah gadis Melayu.

Gadis dan perempuan asing sering mengutuk gadis Melayu yang kononnya sopan dan kuat beragama, memakai tudung dan menjauhi pergaulan bebas dengan alasan 'haram', hakikatnya amat suka beromen,menganggap menontoh video lucah adalah kebiasaan dan mudah melakukan hubungan seks sekiranya ada peluang. Mereka hipokrit kononnya pakainyanya yang bertudung menunjukkan mereka itu baik.

Ramai orang asing menyatakan " orang Melayu adalah pemalas, tidak berani mencuba, penakut berniaga walaupun kerajaan sudah memberikan berbagai-bagai kemudahan. Ramai yang suka mengambil jalan singkat untuk kaya seperti menjual kontrak kepad orang Cina. kalau meniaga suka menipu tapi tak pandai menipu dan tak tahu menjaga pelanggan" Agaknya ini kenyataan yang betul sekiranya dilihat kepada situasi semasa.

Berkaitan dengan pelajar di Universiti dan Kolej, orang asing menyatakan pelajar-pelajar Melayu sebagai " pemalas, asyik bercinta dan cuma mengharapkan wang bantuan kerajaan untuk berjaya, sedangkan keputusannya teruk"

Pemimpin Melayu dahulu dikatakan cukup bodoh dan tidak berpandangan jauh kerana memberikan 'Singapura' menjadi negara berasingan, sedangkan negara dan bangsa lain di dunia sanggup berperang mempertahankan wilayahnya. Semenanjung Tanah Melayu hampir jatuh ke tangan bangsa asing kerana kebodohan pemimpin Melayu.

Orang melayu terlalu menitikberatkan protokol yang remeh temah. Ketika ucapan terlalu banyak gelaran seperti Yang berbahagia Tan Sri, Tuan Haji dan lain-lain...

Banyak lagi kata-kata yang menyinggung hati Melayu dan Bumiputra. Kadang kala Melayu sendiri yang berperangai seperti kata-kata tersebut. Siapakah yang salah?

Sep 6, 2007 at 06:04 o\clock

antara Kudat dan Kajang

by: zaris   Keywords: Kudat, dan, Kajang

Menetap di Kudat dan Kajang adalah amat berlainan. Suasana kerja di Sekitar Putrajaya dan Kuala Lumpur dan sekitar daerah Kudat begitu berbeza. Setiap pagi dari Kajang hendak ke Putrajaya cukup sesak, walaupun jalanrayanya baik. Putrajaya yang menempatkan bangunan-bangunan pentadbiran kerajaan Malaysia memiliki beribu-ribu pekerja, yang mana memiliki jadual kerja yang hampir sama.

Berlainan dengan suasana di Kudat. Sebuah pekan di penghujung negeri Sabah mana mungkin sesesak Putrajaya. Itulah kelebihan bekerja di Kudat. Suasana kerja tanpa kelam kabut dan hiruk pikuk kota. Tidak perlu merasai perangai manusia yang berebut-rebut terkejarkan masa nak masuk kerja. Kadang-kadang suasana sebegitu menatijahkan perasaan bosan, berserabut dan memeningkan kepala.

Aku terkenangkan semasa bertugas di Kudat. Beberapa kali kami membuat program ke Pulau Banggi. Selalunya program kendalian jabatan. Tetapi malamnya beberapa program yang lebih berbentuk perancangan bersama dibuat untuk memasuki kampung-kampung dan surau di pedalaman Pulau Banggi. Ianya amat menarik bagi orang-orang yang berjiwa lasak dan mahu menimba pengalaman baru dalam hidup, berjumpa dengan berbagai jenis manusia dan kecantikan alam ciptaan tuhan.

Satu ketika aku bersama ustaz Harun Rambe dan Ustaz Baharudin Mardiah membuat program di pedalaman Pulau Banggi. Kami menyewa trak pick-up masuk kampung Kampung Maliyau dan Limbuak Laut untuk menziarahi penduduk di surau kampung berkenaan. Perjalanan memakan masa satu jam lebih. Kerana tempat duduk telah penuh, aku mengambil keputusan duduk di bahagian belakang

Duduk di belakang seorang diri melalui hutan rupanya pengalaman yang agak indah. Pemandangan di langit cukup mengasyikkan dengan beribu-ribu bintang menghiasi dada langit. Cukup indah dan mempesona. Pemandangan seumpama ini tidak kelihatan di bandar-bandar. Agaknya kerana kesan daripada cahaya lampu yang menenggelamkan kilauan cahaya bintang-bintang. Di samping itu, kewujudan beratus-ratus kunang-kunang di sepanjang jalan di tengah kegelapan juga menghasilkan satu pandangan yang memukau.

 

Selama aku berada di Kajang bertahun-tahun, tidak pernah aku menikmati kejadian dan keindahan pemandangan tersebut. Keindahan Bandar Kajang dan Kuala Lumpur hanyalah daripada pancaran lampu neon ciptaan manusia. walau secantik mana pun, tidak akan dapat menandingi keindahan ciptaan Allah SWT. Walau semerdu mana lagu gubahan manusia, tidak akan dapat menandingi bunyian unggas dan cengkerik di tengah rimba yang sunyi sepi.