PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Aug 10, 2007 at 04:58 o\clock

ARQAM CUBA MERESAPI GENERASI MUDA

by: zaris   Keywords: ARQAM, MASIH, WUJUD, DI, MALAYSIA

Sama ada percaya atau tidak, pertubuhan Arqam yang pernah diharamkan dahulu oleh kerajaan Malaysia dahulu masih ada. Walaupun nama Arqam telah tidak ada, tetapi kewujudannya masih dirasai dengan menggunakan nama lain. Beberapa pertubuhan dan persatuan yang berorientasikan perniagaan, pendidikan dan motivasi kerap digunakan untuk menyalurkan agenda bekas pemimpin atau ahli-ahli arqam yang masih fanatik. Kalaupun sudah tidak fanatik, sekurang-kurangnya masih sayangkan ideologi, warisan dan harta mereka daripada terkubur begitu sahaja.

Pada awal tahun 2007, sebuah pertubuhan yang dikenali dengan nama Akademi Bina Insan (ABI) telah diberi kebenaran untuk mengadakan satu kursus berbentuk motivasi kepada pelatih-pelatih Pusat Latihan Dakwah (PLD), Sikuati Kudat, Sabah. Pelatih-pelatih ini adalah dalam proses minggu orientasi setelah baru mendaftar untuk sessi 2007. Mereka adalah pemuda-pemudi generasi muda Islam yang berusia 15-25 tahun. Terdapat juga sebilangan pelatih yang merupakan muallaf (orang yang baru memeluk Islam).

Kursus yang dikendalikan oleh ABI memakan masa selama dua hari iaitu bermula dengan petang Jumaat hingga penutupnya adalah hari Ahad yang berikutnya. Program tersebut dikendali oleh seorang yang hanya mahu dikenali sebagai 'ABI' sahaja. Katanya tidak perlu mengetahui namanya yang sebenar, cukup sekadar memanggilnya dengan gelaran 'ABI' yang bererti ayah.

Yang menjadi persoalan di awal kursus tersebut adalah segala perjalanan kursus dirahsiakan. Ianya hanya diketahui oleh ABI sahaja. Pihak pentadbir PLD dan pelatih sama sekali tidak dimaklumkan tentang pengisian yang akan dialami oleh mereka. Sebahagian pegawai dan kakitangan PLD amat tersinggung dengan ABI kerana perangainya yang agak sombong, tidak mempedulikan kakitangan PLD dan membuat semua benda mengikut kepalanya sahaja.

Satu pengisian yang diajarkan oleh ABi yang paling ketara ialah kedah pernafasan yang menyamai YOGA. Perlu menahan nafas dengan kaedah yang tertentu. Dalam pada itu kena membayangkan Allah berada di dahi, kemudiannya turun ke pusat dan seterusnya naik ke dada. Mana-mana sessi perlulah melakukan kaedah ini dengan tujuan kononnya mahu menenangkan jiwa. Sebelum tidur juga digalakkan melakukannya. Ketika mahu melakukan senaman pagi juga perlulah dengan pernafasan tertentu sambil menyebut kalimah zikir  dan Allah dengan cara yang tertentu.

Satu perkara berkaitan dengan kaedah yang disuruh, tidak boleh ditanya apa pun, hanyalah mesti menurut tanpa menyoal sepatah pun.  

Ramai pelatih yang muallaf dan yang belum mahir dengan asas agama Islam keliru dengan kaedah menenangkan jiwa ABI tersebut. Terdapat sebilangan pelatih yang pening dan tumbang semasa sessi menenangkan jiwa tersebut. Ada seorang yang terjatuh dan berbuih mulut keputihan (sawan) ketika melakukan teknik tersebut. ABI dengan keras melarang pelatih lain supaya jangan menolong pelatih tersebut, sebaliknya menumpukan pada diri sendiri. Namun begitu seorang pegawai PLD yeng memerhatikan program tersebut terus menyuruh pelatih lain menolong tanpa mempedulikan si ABI.

Beberapa pegawai dan kakitangan PLD telah berbincang tentang pengisian program yang dibuat oleh ABI yang ternyata amat mengelirukan. Pada hari Jumaat malam sabtu kakitangan PLD bersama seorang Imam Kariah, iaitu Ustaz Jamli naik ke dewan tempat program tersebut berlangsung. Mereka nekad akan menghentikan program tersebut sekiranya masih terdapat kaedah senaman dan pernafasan yang mengelirukan. Mereka juga menghadkan kepada ABi supaya program tersebut dihadkan pada jam 10 malam sahaja kerana pelatih telah kepenatan. Syukur ABI akur dengan arahan tersebut dan menamatkan sebelum jam 10 malam.

Keesokannya pegawai PLD memutuskan dan memberi arahan kepada semua pelatih PLD supaya tidak naik ke dewan mengikuti program seterusnya. Ini bertujuan supaya mereka tidak lagi pening kepala memikirkan apa lagi program dan kaedah yang bakal diajarkan oleh ABI. Seorang pelatih dikatakan telah masuk bilik ABi dan telah melihat dan membelek 'kitab' ABI. Ternyata ianya adalah ajaran-ajaran warisan Al-Arqam! ABI dikatakan amat memarahi pelatih tersebut kerana perbuatannya dikatakan langsung tidak menghormati gurunya(ABI). Pelatih tersebut dikatakan menyakini bahawa ajaran yang terdapat dalam 'kitab' tersebut adalam ajaran Arqam kerana pelatih ada di kalangan pelatih yang merupakan bekas pengikut aliran Arqam dahulu.

ABI ada menyatakan kaedah itu adalah yang telah dibuat oleh Syeikh Abdul Malik, seorang ulama' negeri Terengganu dahulu. Tindakannya menggunakan nama besar dalam usaha mempengaruhi pelatih amat dikesali.

Tanpa diketahui siapa yang membuat laporan polis apabila secara tiba-tiba seorang yang dipercayai anggota polis telah datang ke PLD untuk menyiasat kejadian tersebut. Kes itu rupanya telah menjadi kes siasatan polis dan tetapi tidak dihebahkan kepada media dan orang ramai. Seorang pegawai PLD yang memberikan arahan supaya program tersebut supaya dihentikan telah diminta untuk datang ke tingkat lapan bahagian cawangan khas untuk memberikan penerangan secara terperinci tentang semua yang berkaitan dengan program tersebut. Walaupun pegawai tersebut bukan orang yang mengatur program tersebut, bermula dari memberi kebenaran sehinggalah kepada penyediaan kertas kerja program, tetapi kerana orang yang memerhatikan perjalanan sehingga akhir, maka dengan rela hati bersedia memberikan kerjasama yang sepatutnya kepada pegawai penyiasat di IPD Kudat.

Sehingga kini fail siasatan kes ABI masih belum ditutup. Pegawai PLD tersebut bertanyakan dan meminta supaya ABI ditangkap dan diadili sewajarnya. Tetapi jawapan yang diberikan adalah sukar untuk menangkap begitu sahaja kerana ketiadaan bukti. Kalau mahu ditangkap mesti di bawah akta ISA. Walaupun begitu pegawai polis tersebut menyatakan bahawa ABi telah dapat dikesan, di mana tempat tinggal, tempat kelahirannya dan semua yang berkaitan dengan ABI dan semua yang sedang dilakukan oleh ABI sedang dipantau oleh polis!

Kejadian itu telah menjadi buah mulut penduduk setempat. Imam-imam dan ustaz-ustaz berdekatan rancak membicarakan isu tersebut. Penduduk kampung Rampai Selatan dan Kampung Korina yang berhampiran dengan PLD amat memaklumi kejadian tersebut.

 

Terdapat banyak persoalan yang timbul dalam kes ABI ini. Bagaimana seorang yang menganut fahaman dan cara menenangkan jiwa dengan mudah diberikan kebenaran untuk membuat program dalam sebuah institusi yang mengajar agama, yang terletak di bawah JAKIM? Adakah pegawai yang memberi kebenaran tidak meneliti terlebih dahulu siapakah yang dijemputnya? Adalah sesuatu yang memalukan sebuah badan yang telah diberikan amanah membuat program sebegitu.

Kes itu berlalu begitu sahaja. Pihak atasan JAKIM Sabah tidak ada membuat tindakan susulan berkaitan insiden ini. Kenapa? Sepatutnya apabila telah terdedah kes seumpama ini, segeralah bertindak menanganinya supaya tidak berlaku lagi kes seperti ini untuk kali kedua. Atau adakah pegawai yang memberi kelulusan kepada ABi mengambil langkah berdiam diri supaya pihak atasan JAKIM tidak tahu kes ini?

Aug 6, 2007 at 08:01 o\clock

Ditangkap Polis

by: zaris   Keywords: pembuat, salib, ditangkap, polis

Menurut dari sumber yang boleh dipercayai, sepasukan Polis dari Kudat telah berjaya menangkap beberapa individu yang dipercayai terlibat membuat gambaran salib dan 'virgin mary' pada puncak pokok kelapa beberapa minggu yang lepas. Tangkapan telah dibuat setelah beberapa hari membuat siasatan terhadap kejadian tersebut yang penuh dengan kesangsian.

Individu yang ditangkap untuk siasatan tersebut adalah berbangsa Cina, telah menggunakan pancaran laser, atau alat yang yang boelh mengeluarkan pancaran cahaya yang boleh dibuat dalam pelbagai bentuk. Mereka dikatakan telah memancarkan alat tersebut dari jarak yang agak jauh untuk mengelakkan daripada orang ramai mengetahui aktiviti pembohongan mereka tersebut.

Beberapa orang yang agak sangsi dan tidak yakin dengan kehadiran 'benda ajaib' tersebut telah bertindak melaporkan kepada JHEAINS (Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Negeri Sabah) dan polis daerah Kudat. Dikatakan JHEAINS daerah Kudat telah bertungkus lumus mengadakan ceramah dan diselitkan dalam khutbah Jumaat untuk menyedarkan orang ramai khususnya penganut agama Islam bahawa 'benda ajaib' tersebut bukan sesuatu yang boleh diyakini kebenarannya.Happy

Aug 2, 2007 at 03:00 o\clock

Keajaiban alam ciptaan tuhan

by: zaris   Keywords: keajaiban, di, langit

kadang-kadang bila merenung langit di malam hari, aku terkenang semasa belajar di KUSZA dulu. Aku ada mengambil matapelajaran Asas Kosmologi dan Takwim, sebagai matapelajaran tambahan bagi mencukupkan kredit yang mesti diambil oleh seseorang pelajar KUSZA. ternyata aku tidak tersilap apabila memilih matapelajaran tersebut. ini kerana terdapat banyak benda2 baru yang aku ketahui sebelumnya. bermula dari itu minatku terhadap alam cakrawala semakin mendalam. rupa2nya terdapat terlalu banyak rahsia alam yang masih belum diketahui oleh manusia yang cukup kerdil ini.

Cara pengajaran En. Baharudin cukup senang dan menyeronokkan. Dari gaya percakapan dan penyampaiannya menunjukkan dia seorang yang mempunyai pengetahuan yang mendalam dalam bab Astronomi. Hampir keseluruhan fakta diingatinya tanpa melihat buku. Bahkan buku rujukan yang kami pelajari adalah hasil penulisan dan penelitiannya ketika mencerap.

menurut En. Baharudin, pemerhatian terhadap alam semesta perlulah berteraskan Al-Qur'an dan Hadith Nabi SAW. ini kerana sebarang rumusan yang dibuat selepas pemerhatian dan pemikiran tanpa berteraskan Al-Qur'an mudah terjerumus kepada kesesatan. betapa banyak agama2 dan kepercayaan silam yang menganggap matahari, bulan, bintang dan fenomena2 di langit sebagai tuhan atau dewa dewi.

contoh yang paling senang ialah tentang perjalanan Nabi Ibrahim AS melakukan dakwah. satu ketika baginda telah berjumpa dengan satu kaum yang menyembah matahari, bulan dan bintang di langit. mereka hanya menggunakan pemikiran mereka sahaja tanpa berpandukan wahyu. begitu juga dengan kepercayaan sesetengah masyarakat yunani purba yang menganggap sebarang objek dan kejadian di angkasa sebagai dewa dan dewi mereka.

En. Baharudin gemar mengkaji sesuatu berlandaskan fakta-fakta sejarah dan semasa, kemudiannya dikukuhkan lagi dengan ayat-ayat Al-Qur'an dan Hadith Nabi SAW

"Dan Dialah menciptakan langit dan bumi dengan benar. Dan benarlah     perkataanNya diwaktu Dia menyatakan, Jadilah lalu terjadilah', dan  di tanganNyalah segala kekuasaaan diwaktu sangkakala ditiup. Dia  mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah yang Maha  Bijaksana lagi Maha Mengetahui"  Al- Anaam: 73

"Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap lalu Dia berkata kepadaNya dan bumi, Datanglah    kamu keduanya menurut perintahKu dengan suka hati atau terpaksa     keduanya menjawab 'kami datang dengan suka hati'      Maka Dia menjadikan tujuh langit dalam masa dua masa dan Dia  mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan kami hiasi langit    yang dekat dengan bintang yang cemerlang dan Kami perliharanya     dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui."  Fushilat: 11-12

“Matahari berjalan di tempat yang ditetapkan baginya. Demikianlah Allah Yang Maha Gagah Lagi Maha Mengetahui. Sedangkan bulan kami tentukan baginya tempat yang tertentu sehingga ia kembali berbentuk seperti pelepah kurma yang kering (bulan sabit). Tiadalah matahari mendekati bulan dan tidak pula malam mendahului siang sedang semuanya beredar pada garis edarannya (orbit).”  (Yassin : 38-40)

sebenarnya terdapat banyak ayat Al-Qur'an yang mencerita secara langsung ataupun tidak langsung mengenai kejadian alam, fenomena cuaca di langit dan di daratan, keajaiban dan keanehan di langit dan bermacam-macam lagi fenomena yang masih belum tersingkap misterinya. kebanyakan ayat tersebut memberi petunjuk asas dan seolah-olah menyeru kepada umat manusia supaya memikirkan dengan lebih mendalam maknanya yang tersirat.

sebenarnya hujan turun ke Bumi adalah dalam sukatan tertentu. Sukatan ini hanya diketahui oleh penyelidikan terkini. Kiraan menunjukkan bahawa 16 juta tan air mengewap setiap saat. Dalam masa setahun, jumlah ini ialah 505 trilion tan. Sekali lagi, setiap tahun, 505 trilion hujan jatuh ke permukaan Bumi. Di dapati, jumlah ini adalah sama daripada satu tahun ke satu tahun. Fakta ini, yang baru sahaja di temui oleh ahli sains, telah digambarkan di dalam Al-Quran, yang turun 1,400 tahun dahulu:

Dan (Dia lah) yang menurunkan hujan dari menurut sukatan yang tertentu… (Surah Az-Zukhruf:11)

http://www.harunyahya.com/malaysian/keindahan4.php